Langsung ke konten utama

Long Distance Relationship

"Relationship is a hard work. But when you add distance between the two of you, it can become even more complicated."

Long distance relationship, anyone? I do. Kok bisa sih, Rhein? *Itu sih supaya dia bebas selingkuh kemana-mana*, biasanya begitu ledekan temen-temen gw. Hahaha.. Alasan gw pribadi, karena gw pengen selingkuh mandiri. Gw nggak suka ada masalah apa-apa dikit terus minta tolong pacar, susah sedikit telpon pacar, bingung sedikit hubungi pacar. Dan masalahnya, kalau si pacar deket, gw pasti akan begitu manja. Atau setidaknya, si pacar yang baik hati pasti langsung menolong. No! Gw pengen tumbuh, belajar, mengembangkan potensi pribadi, dan mandiri. Dan gw juga pengen si pacar bisa grow up dengan semua potensinya.

So, here we are. Jarak 400-an kilometer terbentang memisahkan kami *sumpah lebay*. Tapi jujur, sampai sekarang jarak ga terlalu masalah kok. Rhein mau bagi-bagi sedikit tips.

Niat
Ini paling penting. Jauh atau dekat sebuah hubungan tergantung niatnya. Niat ga lu menjalin hubungan serius sama dia?! Karena kalau udah niat, mau sebesar apapun masalah yang muncul, pasti lu bakal berusaha cari solusinya. So, kalau kalian masih ragu untuk menjalin long distance relationship, saran gw nih ya, mending putus. Karena rasa ragu akan semakin tumbuh saat kalian menjalani long distance relationship ini. Rasa ragu yang bakal menumbuhkan pikiran-pikiran buruk dan kekhawatiran ga penting. Apalagi kalau ditambah godaan lain. Jadi, pilih saja: niat kuat, atau putus. Karena keduanya bakal punya resiko.

Komunikasi
Sekarang teknologi udah canggih. Manfaatkan semua yang ada. Telepon, sms, chatting, webcam, dan banyak lagi deh. Komunikasi juga jangan asal standar ngobrol atau sms-an. Bikin sesuatu yang kreatif dan terus kasih surprise. Emang hubungan jarak dekat aja yang bisa romantis? Nggak lah yaw..

Jujur
Masih berhubungan sama masalah komunikasi, jujur dan ceritakan semua hal yang pengen kamu ungkapkan. Kalau pengen curhat, ya curhat. Kamu lagi sebel sama orang atau capek sama kerjaan, bilang. Ada orang lain pedekate sama kamu, bilang juga. Gw pribadi selalu bilang sama si pacar mulai dari belanja make up sampai gw diajak jalan sama cowok lain. Hal ini supaya pasangan merasa dihargai, dianggap ada, dibutuhkan. Masalah khawatir pacar cemburuan dan posesif, well, yang punya sifat posesif gw sarankan ga usah long distance deh. "The easiest way to lose something is to want it too badly". Karena bakal capek hati curigaan dan khawatir melulu. Jujur dan terbuka sama pasangan, juga ajak pasangan melakukan hal sama. Jujur dalam segala hal, termasuk jujur kalau udah ga kuat dan pengen putus.

Percaya
Dari kejujuran, pasti akan menimbulkan kepercayaan sesama pasangan. Di sini, ga cuma kita yang harus percaya bahwa si pacar ga akan macem-macem. Tapi kita juga dituntut untuk menjaga kepercayaan dari si pacar supaya kita ga macem-macem. *nggak kok yank, aku cuma semacem*..

Ga pake lebay
Kangen-nya emang pasti lebay. Tapi bukan berarti lu bakal nangis tiap malem, telponin pacar tiap waktu, sms ga pernah putus, de-es-be. Hellooww.. Kalian berdua masih punya kehidupan masing-masing. Inget lagi komunikasi, kapan kamu dan si pacar punya waktu senggang dan curhat bareng. Ga perlu sewot kalau sms ga langsung dibales, mungkin emang lagi sibuk. Daripada mikirin pacar yang bikin tambah kangen dan sakit hati karena susah ketemu, mending bikin acara sama temen-temen atau keluarga yang ga kalah menyenangkan. Ikut aktivitas positif yang banyak. Inget loh, si pacar nun jauh di sana pasti juga sedih kalau kita ga bahagia.

Understanding
Long distance relationship is more complicated. Kita belum kenal pribadi pacar secara mendalam, malah jauhan pula. Di sini kita harus belajar dewasa dalam bersikap. Important: harus POSITIF THINKING. Kalau pacar lagi ngomel-ngomel, jangan ikutan panas. Coba pikirkan kita sendiri ada di posisi pacar. Tanya baik-baik apa ada masalah.

Segini dulu tips-tipsnya. Semua dari self experience gw sama si pacar. Silahkan kalau ada yang mau nambahin.

It is need a hard work. Then you need to work hard.

Love is real, real is love. -John Lennon-

Komentar

achie mengatakan…
eh emang pacarmu dimana? Enak dong bisa sekalian jalan2 sambil ngunjungin pacar :p
kiky_rose mengatakan…
semangat rhein ^^
orange float mengatakan…
yang terpenting adalah jujur dan saling percaya agar LDR sukses.
crazy lil outspoken girl mengatakan…
"The easiest way to lose something is to want it too badly"

suka bgt sama kata2 ini :D
relationship mengatakan…
moga sukses buat yang LDR.
Tukang Gosip mengatakan…
gosipnya gara2 LDR ntu banyak pasangan yg pada selingkuh ya mbak rhein
penghuni60 mengatakan…
hebatlah yg bisa membangun hubungan long distance..

intinya sih satu:
kejujuran
kalo udh gak saling jujur, dijamin gak akan tahan lama.jgnkan yg jauh, yg deket jg butuh kejujuran kok...

tul gak???
bliyanbayem mengatakan…
LDR emang susah... kuncinya ya saling percaya! kalau itu ilang... dipastikan gagal! ^_^
TUKANG CoLoNG mengatakan…
aku masih belum berani LDR..:(
rhein fathia mengatakan…
@Achie:
Di Semarang, dear.. Iya.. kalau mau ketemuan sekalian jalan2.. Hahaha..

@kiky:
Makasih.. :)

@orange float:
setuju!

@secangkir teh:
wuiihh.. semoga tipsnya bermanfaat. Semangat! :)

@crazy lil outspoken girl:
Iya.. simpel tapi bener banget kan..

@relationship:
Makasih... :)

@Tukang Gosip:
Gosipnya sih begitu, jeung.. Tp semoga cuma selingkuh2 ayam.. ga beneran dan cuma gosip..

@penghuni60:
betul! kejujuran itu meski hubungan jauh-deket pasti penting.

@bliyanbayem:
Setuju!

@Tukang Colong:
Lha knapa? Takut dicolong orang? :D
Juminten mengatakan…
cuma mau sharing...
dulu aku pernah LDR, Jakarta-Jogja.
tadinya sih biasa2 aja... lancar2 aja.
si pacar tiap bulan pasti ke Jakarta.
trus temen2 ku bilang, hati2 kalo LDR.
pacar bakal nyari peluang utk selingkuh.
taunya bener aja. ternyata pacarku selingkuh.
padahal hubungan kami tuh fine2 aja loh.
jarang bgt malah berantem. :)

dan sekarang, udah ga mau LDR-an lg.
kalo pun suka sama cowo yg lokasinya jauh, jd mikir berkali2.
emang ga bisa nyamain semua cowo jg, sih.
tp kalo LDR, biasa (biasanya loh yaa...) peluah utk selingkuhnya lebih besar.
kalo alasannya utk mandiri, itu tergantung sikap dan niat masing2 orang.
lokasi ga begitu menentukan sih menurutku.
buktinya aku jg tetep bisa mandiri meskipun pacarku kosnya cuma jarak beberapa rumah dgn kosku yg sekarang.

mudah2an hubunganmu ga kayak aku dulu, ya. ;)
orangekusuka mengatakan…
agh, ini gue banget. tips yg memuaskan. sama-sama LDR. :D
rhein fathia mengatakan…
@jujum: huhuhuu... aku sedih dengar ceritamu... T_T... mungkin ada hikmah ya, dear. Pasti.. :)

@orangekusuka: toss dulu ah! :D
vie mengatakan…
hmm......, mba' rein.., suka dech ma tipsna..., co2k bnget buatku yg jg LDR ^^
bilacupcup mengatakan…
"Bikin sesuatu yang kreatif dan terus kasih surprise" contohnya gimana ya?kan jauh :(

Pos populer dari blog ini

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok

Sawaddi Kha...
Ayey! Rhein baru pulang dari Thailand dengan hati senang.. :D Hmm.. cerita mulai dari mana dulu ya? Persiapan dulu kali ya. Oke deh.
Persiapan Backpacker murah meriah. Selain sama keluarga atau dapat fasilitas dari instansi tertentu, Rhein selalu jalan-jalan ala backpacker. Why? Selain murah juga karena males geret-geret koper. Hahaha... Rencana backpacking ke Thailand ini berawal dari adanya tiket promo Air Asia & Lion Air sekitar 5 bulan lalu yang membuat Rhein berhasil mendapat tiket Jakarta-Bangkok PP seharga 700 ribu rupiah sajah! Yes, murah!
Menjelang sekitar 1-2 minggu keberangkatan, baru deh mulai cari info detail tentang segala hal menarik di Thailand. Dari worskhop Seasoned Traveler waktu di UWRF, dikasih tahu kalau persiapan sebelum traveling (apalagi bagi penulis) itu sangat penting supaya nggak blank banget saat di lokasi. Sehingga saat sampai di tujuan, kita nggak lagi bingung mau ngapain atau ke mana, tapi bisa lebih fokus menerima hal-hal detail yang …

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Zaman saya SMP sempat nge-tren adanya award semacam cewek tercantik, cowok terganteng, cewek tergaul, cowok terramah, dsb. Saat itu saya juga menang award, lho... jadi cewek ter-lemot alias lemah otak alias tulalit alias loading lama. Hahaha.. Dan emang bener sih, kala itu (sampai sekarang, meski nggak separah dulu) saya sering merespon sesuatu hal baru dengan kata pamungkas, “Hah? Hah?” dengan tampang boloho :))
Dari kecil saya nggak terlalu suka belajar akademis, apalagi di kelas. Lebih suka baca komik, majalah, novel, main, mengkhayal, jalan-jalan, atau membuat prakarya. Ibu juga bilang kalau saya bukan anak yang pintar, pun sampai sekarang punya kelemahan susah fokus saat di keramaian. Tapiiii... tapiii.. saat SD selalu ranking 3 besar, masuk SMP & SMA favorit dan mendapat peringkat 10 besar, lulus kuliah dari UI. Sombong kamu, Rhein! Itu namanya pintar!
No! Trust me, I’m not that smart dan kadang bingung kenapa bisa mencapai hal-hal yang mungkin termasuk wow untuk sebagian or…

Backpacker Thailand Trip (part 2): Pattaya & Koh Larn Island

7 May 2014 Subuh di Bangkok, jujur Rhein nggak tahu arah kiblat ke mana. Pas di Indo nyarinya jadwal solat doang, lupa cari arah kiblat. Tapi yasud, kalau nggak tahu, solat mah niatnya yang penting ke kiblat, yes. Malam sebelumnya udah pesen ke resepsionis kalau beres subuh minta diantar ke terminal bus Ekkamai. Katanya mereka bisa nganter pake ojeg. Namun apa daya jam 5 pagi itu resepsionis masih gelap, nggak ada orang, ngga ada bel untuk manggil, mau nelepon ke contact person ya nomor hape Rhein masih nomor Indo kena roaming ngga bisa dipake. Akhirnya memutuskan untuk check out, simpan kunci, dan keluar hostel cari taksi ke terminal Ekkamai. Soalnya ngejar kapal ferry ke Koh Larn Island di Pattaya nanti yang cuma ada di jam-jam tertentu. 
Supir taksi, petugas terminal, dan orang-orang yang Rhein temui sepagi itu ramah-ramah. Mungkin kelihatan banget, cewek bawa backpack gede laha-loho nggak tahu arah, jadi mereka murah hati ngasih informasi. Perjalanan 2 jam dari Bangkok ke Pattaya …