Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari April, 2017

Perkara ber-Agama dan ber-Tuhan di Australia

"Are you a Buddhist?" Saya menatap teman, yang sudah saya kenal di tempat kerja selama satu bulan itu, dengan pandangan bermakna, "Hah?"
Australia, sebuah benua dan negara dengan penduduk sangat-sangat-sangat beragam latar belakangnya. Di sini, pertanyaan setelah "What's your name?" adalah "Where are you from?". Dan jawabannya jarang banget "I'm Aussie." Pasti dari negara yang beda-beda. Indonesia memang penganut Bhineka Tunggal Ika (yang sekarang sedang terluka), namun tinggal setahun di benua Kanguru membuat saya berinteraksi dengan lebih banyak lagi perbedaan. Postingan kali ini akan mencoba membahas tiga perbedaan signifikan berdasarkan pengalaman saya dan bagaimana menyikapinya. Tadinya saya mau menulis menjadi satu postingan, tapi berhubung hobi curhat jadi saya pisah karena kepanjangan.
AGAMA

"Are you working everyday?" Pemuda itu bertanya sembari tangannya sibuk menyiapkan pesanan mie. "No. I have day off …

Life is Better with Friends

Friendship is complicated. Yes, this is for you. Welcome to your tape. Lhah, kok jadi Hannah Baker?
“Hi, is this seat empty? Can I sit here?” Orang di hadapan saya mendongak. “Yeah, sure!”
Percakapan di atas menjadi sebuah kebiasaan tiap kali tinggal di hostel selama saya di Australia. Hampir semua hostel backpacker memiliki ruangan luas multifungsi merangkap dapur, ruang makan, nonton TV, perpustakaan, bahkan ada yang punya meja billiard. Dari kenalan dengan satu orang saat sarapan, kemudian malamnya kenalan dengan orang lain dan mengajak si orang-saat-sarapan bergabung, lalu ia pun mengajak temannya, apalagi ditambah teman satu kamar. Begitulah biasanya pertemanan antar backpacker terjalin.
Skill berteman. Satu hal yang saya pelajari selama setahun ke belakang. Saat memutuskan merantau, saya sadar bahwa saya tidak bisa hidup bergantung pada keluarga. Bukan hanya urusan materi tapi juga hati #halah. Menjalin pertemanan adalah salah satu cara untuk bertahan hidup. Baik untuk sama-sama…

Don't Judge a Book By Its Tattoo

Menurut cerita Ibu, di era mantan presiden Soeharto ada sebuah operasi pembunuhan massal yang dinamakan Petrus atau penembak misterius. Operasi yang dikomandoi ABRI ini bertujuan memberantas siapa pun yang diduga menjadi penyebab keresahan masyarakat. Culik, tembak, tinggalkan mayatnya. Kala itu, banyak preman-preman ketakutan dan menyelamatkan diri dari incaran Petrus. Salah satu cara yang dilakukan adalah menghapus tato yang sudah dirajah di tubuh mereka. 
Secara umum masyarakat Indonesia masih menganggap tato sebagai sesuatu yang dikaitkan dengan hal negatif. Sebagian orang menghubungkan tato dengan premanisme, kekasaran, kenakalan remaja, meskipun mereka tatoan tapi tak pakai narkoba. Apalagi kalau tato gambar sangar sebadan-badan. Saya akui saya pernah punya mindset seperti itu. 
Saat traveling ke Pattaya, saya pernah berkenalan dengan seorang gadis Rusia yang berprofesi sebagai tatto artist. Dia traveling ke banyak negara dan mencari uang dengan cara merajah siapa saja yang mau…

One Year Later

The Astronaut has landed at home after one year travel. Happy. Safely. She got a lot of experience she need including some scars -of course, but every scar tells a story and -in a good way, it looks sexy.
Usai kurang lebih 13 jam perjalanan Melbourne-transit Kuala Lumpur-Jakarta, akhirnya saya kembali merasakan pelukan Ibu, Bapa, dan Bani yang menjemput di Soekarno-Hatta. Saya pun mengabari banyak teman dengan pesan singkat “Gw udah balik Indo. I’m home. I arrived safely. etc.” Kemudian pagi ini, hari pertama bangun tidur di rumah dengan perasaan tenang tanpa bertanya-tanya, “Sekarang gw lagi ada di mana ya?”(Percayalah, terlalu sering traveling, pindah-pindah hostel atau tempat tinggal, kadang membuat saya bingung akan situasi tiap bangun tidur).
Setahun ke belakang menjadi fase Long Vacation dalam hidup saya. Kalau pernah ada yang nonton dorama Jepang dengan judul sama, kira-kira seperti itulah gambaran filosofinya. Setelah kerja kantoran, lanjut kuliah S2, lulus, daftar kuliah lag…

Waitress Abal-Abal

Hari terakhir menjalani karir sebagai waitress abal-abal #halah.
Akhirnya, usai sudah kisah cinta pekerjaan saya sebagai waitress. Dari duluuuuu banget, saya suka membayangkan kalau tinggal di luar negeri pengen kerja di restoran dan malamnya kuliah. Kayaknya seru aja gitu jadi waitress ketemu banyak macam-macam orang apalagi kalau ada drama-drama lucu macam Penny di The Big Bang Theory atau Max di Two Broke Girls. Eh, selama di Australia ini terkabul dong.

Sejak sebelum berangkat ke benua selatan, pekerjaan part-time yang saya incar ada dua: waitress dan guru bahasa Indonesia. Ternyata yang terkabul hanya yang pertama dengan kesempatan bekerja di satu kafe dan dua restoran. Bulan Juni saya bekerja di Sette Cafe, Oktober-Januari di Fremantle Bakehouse, Februari-Maret di Jimmy’s Recipe. 
Menjadi waitress abal-abal di negeri kanguru bagi saya menyenangkan meski kalau restoran rame capeknya bisa bikin kaki kram. Rutinitas yang saya kerjakan meliputi melayani order pembeli, bersih-bersih…