Langsung ke konten utama

Backpacker Thailand Trip (part-5): Chatuchak Market, Belanja, & Kuliner

Baiklah...Baiklah.. Karena banyak yang request (dan protes) kenapa cerita backpacking ke Thailand ngga selesai-selesai, kali ini Rhein lanjutkan ceritanya. Bagi yang belum tahu kisah dari awal, bisa baca mulai dari persiapan dan jalan-jalan murah di sini, sini, sini, dan sini.

Weekend di Bangkok, harus ngapain? Ya ke Chatuchak Market, dooonngg!! Tips bagi yang mau ke Thailand terutama Bangkok dan sekitarnya, buat jadwal perjalanan kalian ke mana pun itu selain weekend karena hanya di hari Sabtu & Minggu Chatuchak Market dibuka. Konon katanya hari lain juga ada yang buka, tapi sedikit. 

Pasar yang luas buaaannggeeett ini buka jam 9 pagi. Jam 8 pagi Rhein sudah mandi-wangi-rapi-jali siap untuk belanja barang murah. Hahaha... Setelah tanya ke resepsionis yang baik hatinya bagaimana menuju Chatuchak, Rhein pun jalan ke halte bis dekat hostel. Di sana sudah ada beberapa bule yang juga menunggu bis. Awalnya Rhein disuruh naik bis nomor sekian (lupa), tapi nggak dateng-dateng (para bule pun resah menunggu). Akhirnya dikasih tahu penduduk sekitar kalau ada bis lain dengan ongkos lebih mahal (bis yang direkomendasikan seharga 9 baht, kalau ga salah). Emang bis mahal berapa tarifnya? 15 baht. Yelaaahh.. Cuma 5 rebuan.

Rhein dan para bule pun naik bis 'lebih mahal' yang sebenarnya sudah lewat beberapa kali sejak kami menunggu. Lalala.. Yeyeye.. Untuk para backpacker yang nginep di daerah Khaosan Road & weekend mau ke Chatuchak, ngga perlu takut nyasar salah turun halte bis karena banyak juga turis lain dengan tujuan sama. Jadi kalau ada bule-bule banyak turun, ikutilah mereka. Hahaha.

Chatuchak Market ini mungkin sejenis Pasar Seni di Sukawati, Bali, tapi versi raksasa. Lebih banyak yang jualan, lebih beragam jenis dagangannya, dan lebih luas. Luaaaaassssss buaaanggeeet level: Kalau kesengsem sama satu barang di satu counter, langsung beli aja karena belum tentu kalian bisa balik lagi ke tempat semula setelah muter-muter cari tempat lain yang murah. Rhein sempat menyesal saat ada penjual kabel-kabel data warna warni yang kalau di BEC harganya mahal, di pinggiran jalan itu harganya murah. Eh, setelah keliling pasar ngga bisa balik lagi ke sana karena nyasar. Iya, rawan nyasar bagi yang rabun peta.

Yang menyenangkan dari Chatuchak Market ini selain luas, juga bersih dan tertata rapi (untuk level pasar tradisional). Barang yang dijual kebanyakan barang khas Thailand yang bisa dijadikan oleh-oleh, baju khas Thailand, hiasan-hiasan rumah, camilan, sepatu, pokoknya banyak, deh. Selain itu, kalau belanja pun dengan harga murah, masih bisa ditawar. Harus ditawar sih malahan. Hahaha.. Apa? Nggak jago bahasa Inggris apalagi bahasa Thai jadinya takut nawar? Oh, ketahuilah bahwa Matematika adalah bahasa universal yang bisa dipahami oleh seluruh umat manusia (kecuali para bayi). Maka, berikut contoh percakapan tawar menawar.
Rhein: *menunjuk barang yang akan dibeli*
Penjual: 50 baht.
Rhein: 25.
Penjual: 45.
Rhein: 25.
Penjual: 40
Rhein: 30
Penjual: 35
Deal! Bayar.
Tips kalo mau ke Chatuchak adalah datang pagi. Karena menjelang siang oh sungguh Subhanallah Bangkok panas sekali... Nggak asik dong keliling pasar dalam keadaan panas. Sedangkan kalau mau belanja sore, ni pasar cuma buka sampai jam 4 atau 5 sore gitu, nggak puas keliling. Puas belanja oleh-oleh untuk teman dan keluarga, Rhein menemukan penjual eskrim kelapa yang rame banget! Harus coba dong.. Setelah antrian mengular (yang untungnya ga lama karena pelayannya banyak), Rhein menikmati coconut ice cream dengan toping nata de coco dan jagung manis (pilihan toping lain masih banyak). Rasanya? Uuuuggghhhh... ENYAK BINGITS!

Beres mamam eskrim, tujuan selanjutnya adalah pasar buah Or Tor Kor (Otokor/Otokar) Market. Dari Chatuchak bisa ditempuh dengan jalan kaki (tapi tergantung dari wilayah mana sih, kan luas ya. Kebetulan aja Rhein dapet yang deket). Di Otokor ini, segala macam buah segar dan sayuran dijual dengan murah. Tempatnya pun bersih, luas, terang, macam tempat jualan buah di mall tapi isinya buah semua. Ngapain Rhein ke pasar buah? Pesta duren, dong! Huwaaahh.. bagi pecinta duren, tempat ini bisa disebut surga. Duren monthong, gede, daging tebal, biji kecil, manis, lembut, murah! Oh sungguh andai bisa kubawa pulang ke Indonesia untuk keluarga yang juga pecinta duren. Sayang sekali ngga boleh bawa duren di MRT & BTS plus ga boleh bawa masuk ke hostel juga. Gimana coba.. huhu.. Semoga suatu hari nanti bisa pesta duren sama keluarga di sini. Soalnya, gara-gara pesta duren sendirian, nggak lama setelah duren habis, langsung sakit peyuuuuttt.. Hahaha. Kelimpungan cari toilet di pasar, untungnya ada dan bersih pula.

Puas keliling pasar, selanjutnya naik MRT (ini pertama kalinya naik kereta bawah tanah) ke Racthadewi dan menuju Platinum Mall. Tujuan utama sih nyari foodcourt halal untuk makan siang. Meski ujung-ujungnya belanja baju juga. Hahaha.. Kantong jebol lah seharian ini.

Sore pulang ke penginapan, mandi sore, istirahat sebentar sambil pamer foto duren ke ortu, dan malam hari saatnya menikmati Khaosan Road untuk terakhir kali. Besok pulang, cin! Pokoknya malam itu Rhein nikmati dengan icip jajanan macam-macam (kecuali kalajengking yang terkenal itu). Mango sticky rice (sumpah enyak banget!!), Padthai (banyak yang suka, tp menurut standar Rhein terlalu berminyak jadi ga terlalu suka), segala macam buah, eskrim, macam-macam lah. 

Ngomong-ngomong besok pulang, Rhein pun berencana untuk menggunakan jasa travel untuk mengantar dari penginapan ke bandara besok. Di sepanjang jalan daerah Khaosan road banyak jasa travel seperti ini. Kemudian saat Rhein mengunjungi salah satunya, terjadi percakapan berikut.
Penjual Jasa Travel: Besok pesawatmu jam berapa?
Rhein: 19.30, tapi saya mau ada di bandara jam 4 sore.
Penal Jasa Travel: Tidak bisa. Hari ini ada demonstrasi, jalanan menuju bandara ditutup para demonstran. Bahkan hari ini pun para turis tidak bisa sampai ke bandara dan mereka jalan kaki dari jalan tol. Kalau mau menggunakan travel, kamu harus berangkat sebelum pukul sepuluh pagi.
Rhein: APAA???!!
Rhein buru-buru balik ke hostel dan pas banget si resepsionis lagi nonton TV tentang demonstrasi yang tiba-tiba muncul, jalanan ditutup, para demonstran turun ke jalan. Rhein pun mencari info di twitter dan banyak foto turis-turis lari-larian kebingungan di jalan tol menuju bandara bahkan ketinggalan pesawat. Oh my God! Gimana gue pulang besok??


Perhitungan Biaya (kali ini nggak terlalu detail karena kecolongan banyak belanja, haha):

Sarapan                                29 baht
Bis ke Chatuchak                 15 baht
Coconut Ice Cream              35 baht
Duren                                   120 baht
MRT, Ojeg, BTS, perahu     115 baht (kurang lebih, catatan mulai lupa)
Mango Sticky Rice               45 baht
Padthai                                  35 baht
Biaya oleh-oleh pribadi tidak termasuk karena tergantung ke-kalap-an tiap orang berbeda-beda.
============================

Total: 394 baht x 355 (kurs IDR) = 139,870            

Love is real, real is love. -John Lennon-

Komentar

Haryadi Yansyah mengatakan…
Pasar dimana aku sampe ngotot-ngototan sama penjual lokal buahaha, kalo inget lucu juga :p
Hendra Mahriady mengatakan…
Semakin hari semakin sedikit pengeluarannya
Hendra Mahriady mengatakan…
Semakin hari semakin sedikit pengeluarannya
Adum Hirohito mengatakan…
Wah sepertinya menyenangkan sekali mba... :)
Boleh minta pin BBM nya mba?
Saya mau tanya tanya nih, hehe.
Bayu Supriyadi mengatakan…
Kak bisa minta kontaknya buat panduan gitu? Soalnya maret isya Allah saya ingin ke bangkok dengan 3 teman saya. Atau email ke bayusupriyadi77@yahoo.com ya. Terimakasih.
rhein fathia mengatakan…
@Adum & Bayu

Saya ngga punya BBM. Kalau mau kontak, silakan isi kolom contact di sidebar ya.. :)
Hanifa Rahma mengatakan…
Wah keren. Berani banget backpacker keluar negeri, sendiri pula. Pengen banget backpacking sendiri kaya gitu XD. Bisa minta tips nya ga ka? X)

Thailand seems so fun!
sam kotzen mengatakan…
rhein km keren berani ...cantik dan cerdas ....ckckc
Meraih Bintang :) mengatakan…
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Meraih Bintang :) mengatakan…
Kak rheeeeiiinn sumpah you're so inspiring!! Keren banget gimana caranya bisa backpacker solo karir begitu ke thailand,?? mikirin bahasa aja udah pusing duluan yaa -_____- btw aku yang udah gede gini aja ga di izinin pergi ke luar kota sendirian huufft, kak rhein ke LN sendirian modal nekat apa gimana yaaakk share2 dong gimana caranya ngeyakinin ortu kak. Envyyyy bangeeet. Salut sama kak rhein: )
agustina putri mengatakan…
Wahh.. Asik sepertinya.. Harus dicoba solo backpacking kesana.. Btw mbak nama hotelnya apa??
Leon Chandra mengatakan…
aku pengen tapi ngk punya nyali.. ke bali aja gue di getok harga MUAHAL...KLU pake tour lebih mahal...
Arnold Kariodimedjo mengatakan…
2 juta / 5 hari wow
Carolina mengatakan…
Share kontak line or bbm tmn2 yg udh pnh k bangkok..mo tny2 dong
Carolina mengatakan…
Or tlg info ke email. misscarolina6@gmail.com
Tryana Elfita Rahmadani mengatakan…
Makasih udah share pengalamannya ke bangkok.. Jadi punya sdikit gambaran, pengen banget shopping disana
Jenna Fitria mengatakan…
Mbaaaa.. ini mana lagi lanjutannya? terus gimana lanjutan cerita hari terakhirnya pas mau pulang? hiks aku penasaran :(((

Postingan populer dari blog ini

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Zaman saya SMP sempat nge-tren adanya award semacam cewek tercantik, cowok terganteng, cewek tergaul, cowok terramah, dsb. Saat itu saya juga menang award, lho... jadi cewek ter-lemot alias lemah otak alias tulalit alias loading lama. Hahaha.. Dan emang bener sih, kala itu (sampai sekarang, meski nggak separah dulu) saya sering merespon sesuatu hal baru dengan kata pamungkas, “Hah? Hah?” dengan tampang boloho :))
Dari kecil saya nggak terlalu suka belajar akademis, apalagi di kelas. Lebih suka baca komik, majalah, novel, main, mengkhayal, jalan-jalan, atau membuat prakarya. Ibu juga bilang kalau saya bukan anak yang pintar, pun sampai sekarang punya kelemahan susah fokus saat di keramaian. Tapiiii... tapiii.. saat SD selalu ranking 3 besar, masuk SMP & SMA favorit dan mendapat peringkat 10 besar, lulus kuliah dari UI. Sombong kamu, Rhein! Itu namanya pintar!
No! Trust me, I’m not that smart dan kadang bingung kenapa bisa mencapai hal-hal yang mungkin termasuk wow untuk sebagian or…

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok

Sawaddi Kha...
Ayey! Rhein baru pulang dari Thailand dengan hati senang.. :D Hmm.. cerita mulai dari mana dulu ya? Persiapan dulu kali ya. Oke deh.
Persiapan Backpacker murah meriah. Selain sama keluarga atau dapat fasilitas dari instansi tertentu, Rhein selalu jalan-jalan ala backpacker. Why? Selain murah juga karena males geret-geret koper. Hahaha... Rencana backpacking ke Thailand ini berawal dari adanya tiket promo Air Asia & Lion Air sekitar 5 bulan lalu yang membuat Rhein berhasil mendapat tiket Jakarta-Bangkok PP seharga 700 ribu rupiah sajah! Yes, murah!
Menjelang sekitar 1-2 minggu keberangkatan, baru deh mulai cari info detail tentang segala hal menarik di Thailand. Dari worskhop Seasoned Traveler waktu di UWRF, dikasih tahu kalau persiapan sebelum traveling (apalagi bagi penulis) itu sangat penting supaya nggak blank banget saat di lokasi. Sehingga saat sampai di tujuan, kita nggak lagi bingung mau ngapain atau ke mana, tapi bisa lebih fokus menerima hal-hal detail yang …

Perkara ber-Agama dan ber-Tuhan di Australia

"Are you a Buddhist?" Saya menatap teman, yang sudah saya kenal di tempat kerja selama satu bulan itu, dengan pandangan bermakna, "Hah?"
Australia, sebuah benua dan negara dengan penduduk sangat-sangat-sangat beragam latar belakangnya. Di sini, pertanyaan setelah "What's your name?" adalah "Where are you from?". Dan jawabannya jarang banget "I'm Aussie." Pasti dari negara yang beda-beda. Indonesia memang penganut Bhineka Tunggal Ika (yang sekarang sedang terluka), namun tinggal setahun di benua Kanguru membuat saya berinteraksi dengan lebih banyak lagi perbedaan. Postingan kali ini akan mencoba membahas tiga perbedaan signifikan berdasarkan pengalaman saya dan bagaimana menyikapinya. Tadinya saya mau menulis menjadi satu postingan, tapi berhubung hobi curhat jadi saya pisah karena kepanjangan.
AGAMA

"Are you working everyday?" Pemuda itu bertanya sembari tangannya sibuk menyiapkan pesanan mie. "No. I have day off …