Langsung ke konten utama

Kenapa pada Nikah Cepet, sih?

Suatu hari, saya bertanya pada seorang sahabat dekat yang juga mantan teman sebangku saat kelas 2 SMA dan punya status pengantin baru. Ya, teman sebangku saya saat SMP dan SMA memang banyak yang sudah menikah.

Saya    : Hey, gimana nih rasanya jadi pengantin baru? *kedip-kedip centil dan menggoda*
Teman    : Rasanya nggak enak, Pet... *ia menunduk berwajah sendu. Dan sekilas info, nama panggilan saya adalah Thipet*
Saya    : Hah? Nggak enak kenapa? *saya langsung khawatir dan bersiap jadi pelacur (pelayan curhat). At least, dia sahabat saya. Dan saya selalu ingin membantu meringankan masalahnya*
Teman    : Iya, nggak enak. Tapi..... uuueeeennaaakkk tenaaaannnn.... *tergelak dengan puasnya*

Kampreeeetttt....

Atau lain waktu ketika saya chatting YM dengan tetangga yang usianya hanya terpaut setahun di atas saya dan dia sudah menikah.

Saya    : Emang gimana rasanya nikah muda?
Mbak    : Nyesel
Saya    : Nyesel karena ga bisa main-main lagi layaknya anak muda?
Mbak    : Nyesel kenapa ga dari dulu... *kalem*

Gedubraaaaakkk....

Saya bukan anti pernikahan. Saya juga ingin melanjutkan hidup layaknya keteraturan yang sudah tercipta, lulus kuliah-kerja-nabung-menikah-punya anak-menikmati masa tua-mati masuk surga. Saya juga tidak memiliki latar belakang buruk yang membuat saya trauma dalam berkeluarga, tidak. Keluarga saya sering disebut Keluarga Cemara saking harmonisnya *Alhamdulillah...*. Saya juga tidak punya masalah dalam menjalin hubungan dengan lelaki. Saya normal. Dan salah satu alasan saya putus dengan salah seorang mantan *ada berapa emangnya, Rhein?* adalah karena dia mengultimatum bahwa kami harus menikah segera setelah saya lulus kuliah! Oh GOD, that's NIGHTMARE!! Akhirnya, Alhamdulillah kami putus. He will get married next week *dengan wanita lain pastinya*. Congratz, and I'm really happy for you, Mas.. thumb up! :)

Saya hanya belum siap. Well, memang sih menikah itu sama seperti ketika wanita memutuskan  kapan akan memakai jilbab, alias nggak pernah tau kapan bakalan siap. Dan ketika seorang Bibi terbelalak karena saya masih ingin sekolah lagi, "Hah? Mau sekolah lagi? Emang ga capek? Kenapa nggak nikah dulu aja?". Oh Bibi yang baik, sepertinya berumah tangga lebih capek daripada kuliah, ya kan?

Baiklah, membahas pertanyaan yang menjadi judul, saya ingin mencoba membeberkan isi otak saya yang belum ingin menikah dalam waktu dekat. Bagi saya, menikah itu ibadah, menyempurnakan separuh agama. Ibadah, sodara-sodara. Yang mana ibadah itu adalah mengabdi pada suami! Selain yang saya tahu menikah itu berarti ada sarana berbagi, bersandar, bercurhat, beribadah, bernapsu *eh!*. Juga ketika menikah berarti saya harus membuat keputusan besar, pisah dengan keluarga yang menjadi zona ternyaman di dunia, tidak boleh keluyuran sembarangan, ketika sudah punya anak berarti mempunyai amanah untuk mendidiknya menjadi manusia yang oke dunia-akhirat, dan terutama eh terutama harus nurut sama suami.

Nurut, sodara-sodara... Yang mana saya aja sering nggak nurut sama orang tua dan si pacar sering ngelus dada karena saya sering ngeyel *dijitak, TAK!*.

Kalau dianalogikan sebagai PNS, yang sekarang-sekarang ini orang-orang sedang gencar mendaftar dan banyak yang bertanya "Lo nggak ikut daftar jadi cpns, Pet?". Jawaban saya adalah tidak atau mungkin belum. Bayangkan, jadi PNS berarti mengabdi pada negara. Usia saya sekarang 23 tahun, dan PNS akan pensiun *anggap saja* pada usia 55 tahun. Berarti saya jadi PNS kurang lebih 32 tahun, menjalani rutinitas: pagi berangkat kerja-kerja di kantor 8 jam-pulang kantor sore-siapin makan buat keluarga-tidur-pagi terulang kembali. Bayangkan rutinitas itu selama 32 tahun, sodara-sodara! Oh GOD, rasa nasionalisme saya pada negara belum setinggi itu...

Dan menikah itu, SELAMANYA!

Okay, alasan utama mungkin karena saya belum rela memberikan diri saya seutuhnya *ceileeehhh* pada seseorang. Ada masalah sama pacar kamu, Rhein? Oh tidak, malah saya bersyukur dia juga belum mau menikah. Cuma ya itu tadi. Saya berpikir ketika saya menikah berarti saya harus belajar ikhlas. Ikhlas nurut sama suami, ikhlas belajar jadi istri yang sholehah, ikhlas meninggalkan zona nyaman, ikhlas segala macem. Dan belajar ikhlas itu lebih sulit daripada belajar Quantum Physics dan General Relativity. I bet you that, because I've already learn both.

Well yah, saya salut dengan orang-orang terutama sahabat-sahabat saya yang udah pada nikah, di usia relatif muda *saya masih muda loh*. Masa di mana saya masih sering keluyuran dan hedon kesana kemari. Dan mereka telah memilih untuk menikah, memberikan diri seutuhnya pada pasangan (istri ke suami, suami ke istri), dan belajar ikhlas. Sehingga membuat saya heran lalu bertanya "Kenapa pada Nikah Cepet, sih?"

Oh, mungkin someday saya harus bertanya lebih detail pada sahabat saya itu tentang "uuueeeennnaaakkk tenaaaan..." versinya itu. :p

Love is real, real is love. -John Lennon-

Komentar

langkah fie mengatakan…
aku hanya perlu alasan yang sangat jelas mengapa aku menikah, bukan karena usia, bukan karena "ya sudahlah, mau ngapain lagi pacaran ya juga gitu-gitu ajah" atau parahnya "cuma dia yang mau sama aku ya udah aku terima" tapi alasan yang pada akhirnya tak akan perna ada pertanyaan seperti ini "kenapa dulu aku nikah sama kamu yah?"
Tukang Gosip mengatakan…
hloh...nggak mau nikah buru buru kirain Rhein takut digosipin sama tukang gosip, xixixi...
ato nunggu mas nunu ripes nglamar hahaha..
Alvina A. Amir mengatakan…
hmmm topik yg menarik rhein.. kadang sy jg ga bs menjawab pertanyaan itu.. knp sih hrs nikah buru2?? *itu sy pertanyakan bila sy sedang single dan ditanya sm tmn2 & keluarga* tapi akan berubah menjadi aduuuhhh kpn nih kita nikah?? * itu sy pertanyakan bila sy udh menemukan lelaki yg sy ingin menghabiskan sisa hidup sy dgn dia* halaaaaahhh gubraaaakkkk jd yg bener yg mana,,, sy pun bingung rhein hahahaa peace aahhh... hehee :P
ghost mengatakan…
kadang pertanyaannya mesti dibalik Jika hidup sendiri hanya bisa begini2 saja, kenapa tidak menikah. Sehingga kalau berdua bisa meaih banyak hal2 lain yg lebih besar. Tidak hanya mengurus rumah tangga --rumah, anak & pasangan hidup-. Tapi bisa kuliah bareng ke luar negeri, kl pulang malem bisa minta tolong jemput ke suami, dll. Menikah bisa membuat hidup lebih berwarna asalkan menikah dgn org yg tepat ^-^

And one day after u married, cobalah menatap wajah suamimu saat ia tidur. Dan pikirkan, seseorang yg tidak ada hubungan darah dengan kita, tiba-tiba sekarang berjuang untuk kita. ^^

Maybe mom's story made u afraid. But trust me, there's much more fun in marriage than u can imagine right now ^-^
achie mengatakan…
kenapa nikah cepet?

hmm pertanyaan yang sama muncul "apa yang buat seseorang yakin kalo pasangannya orang yg tepat buat dia sampe akir hayat sih?"

pertanyaannya bisa kejawab dengan benar, tepat, akurat kalo kamu udah menjalankan itu sepertinya :)
Khaster mengatakan…
Assalamualaikum Rhein.

Hmm Kenapa Nikah Cepat..

Postingan yg Bagus. o iya kenalin saya Aster, suka baca blog nya Rhein awalnya dulu karena suka baca bukunya rhein yang 6 bln jadian / jadian 6 bln itu loh.. heee sampai bukunya turun temurun sekarang.. bagus bgt ceritanya.

ke topik awal, klo jawab pertanyaan knp nikah cpt kadang bingung harus jawab apa.. ya aster rasa itu merupakan salah satu alur kehidupan mau cepat atau lambat pasti terjadi juga. but saya setuju dg rhein, g´ush dulu cpt2 menikah.. krn klo udh menikah byk hal2 baru yang belum kita alami akan terjadi dan itu membutuhkan extra kesabaran klo enggak, byk pengalaman org2 yg br menikah beberapa bulan udh pada Ce**i aja.. masih sama2 mempertahankan Ego. tp jgn kelamaan juga ya Rhein sepertinya harus tetap ada target dan rencana. Ok.

dan terakhir nich, jwban kenapa cepat nikah.. karena semua sudah ada yang ngatur tuhh yang di ATAS. berarti Jodohnya udah sampai.
rhein fathia mengatakan…
Wow... pada banyak yang komen, euy...

@langkahfie: setuju, fie.. kita ingin menikah dengan penuh rasa syukur saling menerima dengan pasangan kan.. :)

@Tukang Gosip:
owowowowwwwww... aku mau dilamar mas nunu ripsssss.... mmuach..

@Alvina: hahaha... klo gitu kita bikin geng bingung aja deh yuk ah.. =))

@ghost:
apa jaminannya? Ah, bodoh sekali pertanyaan saya.. pernikahan bukan simpan pinjam yang butuh jaminan.. :D

@achie: hahaha... ujungnya masih ada "sepertinya" chie.. :D :D. Ayok masuk geng bingung lah...

@Khaster: Wa'alaikum salam, Aster.. makasih udah baca novel saya. Betul.. seperti manusia akan tua, itu alur yang pasti.. Dan ya, saya masih punya ego besar sehingga belum siap.. :p
r10 mengatakan…
tahu tidak alasan menikah itu bukan hanya mengabdi pada suami, tapi juga untuk meneruskan garis keturunan keluarga kita

seandainya keluarga kita "habis" siapa yg akan meneruskan garis keturunan, kalo bukan kita?
rhein fathia mengatakan…
@rio: wah, kalau masalah garis keturunan sih, tanpa menikah juga bisa toh? Meski tidak halal, toh keluarga tidak habis.. Bukan mengajarkan hal buruk, tapi memang kenyataan begitu.. :)
Hans Brownsound ツ mengatakan…
*ijin ikutan ngoceh, walo kesannya SKSD. hehe.

sama banget mbak.
kalo aku bayangin nikah malah serem mbak.
gak tau kenapa. hahahaa

-hans
rhein fathia mengatakan…
@Hans:
Lah kok serem.. emangnya nikah siri sama hantu... *korban sinetron*
Haryo mengatakan…
Yang salah bukan menikah cepat atau menikah lama.

Melainkan membenarkan salah satu dari keduanya, dan kemudian menginterogasi / menghakimi teman atau anggota keluarga yang tidak sesuai dengan salah-satu pilihan tsb. Itu yang salah.

Bagiku sih, selama orang menerima dan bertanggung jawab apa yang dia lakukan, tidak ada masalah.
rhein fathia mengatakan…
@Haryo:
Setuju mas! Tapi emang siapa yang bilang salah atau benar ya?? Sepertinya tidak ada hal seperti itu di tulisan saya.. :)
Haryo mengatakan…
fathia: Emang di tulisan aslinya nggak ada, tapi dari bbrp komentar ada yang mengatakan bahwa pilihan dia adalah yang benar, dan meminta yang membaca percaya. Ya aku sih mbacanya sambil senyum2 saja: ya itukan pilihan dia, jelaslah benar :) jadi komenku ini bukan untuk tulisan awal saja tapi juga komentar yang lain -- maaf ya karena nggak diindikasikan sebelumnya.
rhein fathia mengatakan…
@Haryo:
Oh.. iya.. iya.. saya mengerti.. Hahaha.. menurut saya sih, dalam seperti ini bukan masalah benar salah. Di setiap pilihan tidak ada yang salah, yang ada hanya resiko :p
primeedges mengatakan…
saya ikut mbak aja..hahahhaha..soalnya saya juga amsih belom kepikiran nikah, emskipun ada temen yg gencar banget nyrush saya nikah, dia umur 25 anak dah hampir 3, ckckckck...rajin bener :D
Hafid Junaidi mengatakan…
Ya q yg ngrasain nikah ga muda2 amat sih, enaknya emang cuma 5%, yg 95% tau lah, jawabannya ya itu ^_^

Postingan populer dari blog ini

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Zaman saya SMP sempat nge-tren adanya award semacam cewek tercantik, cowok terganteng, cewek tergaul, cowok terramah, dsb. Saat itu saya juga menang award, lho... jadi cewek ter-lemot alias lemah otak alias tulalit alias loading lama. Hahaha.. Dan emang bener sih, kala itu (sampai sekarang, meski nggak separah dulu) saya sering merespon sesuatu hal baru dengan kata pamungkas, “Hah? Hah?” dengan tampang boloho :))
Dari kecil saya nggak terlalu suka belajar akademis, apalagi di kelas. Lebih suka baca komik, majalah, novel, main, mengkhayal, jalan-jalan, atau membuat prakarya. Ibu juga bilang kalau saya bukan anak yang pintar, pun sampai sekarang punya kelemahan susah fokus saat di keramaian. Tapiiii... tapiii.. saat SD selalu ranking 3 besar, masuk SMP & SMA favorit dan mendapat peringkat 10 besar, lulus kuliah dari UI. Sombong kamu, Rhein! Itu namanya pintar!
No! Trust me, I’m not that smart dan kadang bingung kenapa bisa mencapai hal-hal yang mungkin termasuk wow untuk sebagian or…

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok

Sawaddi Kha...
Ayey! Rhein baru pulang dari Thailand dengan hati senang.. :D Hmm.. cerita mulai dari mana dulu ya? Persiapan dulu kali ya. Oke deh.
Persiapan Backpacker murah meriah. Selain sama keluarga atau dapat fasilitas dari instansi tertentu, Rhein selalu jalan-jalan ala backpacker. Why? Selain murah juga karena males geret-geret koper. Hahaha... Rencana backpacking ke Thailand ini berawal dari adanya tiket promo Air Asia & Lion Air sekitar 5 bulan lalu yang membuat Rhein berhasil mendapat tiket Jakarta-Bangkok PP seharga 700 ribu rupiah sajah! Yes, murah!
Menjelang sekitar 1-2 minggu keberangkatan, baru deh mulai cari info detail tentang segala hal menarik di Thailand. Dari worskhop Seasoned Traveler waktu di UWRF, dikasih tahu kalau persiapan sebelum traveling (apalagi bagi penulis) itu sangat penting supaya nggak blank banget saat di lokasi. Sehingga saat sampai di tujuan, kita nggak lagi bingung mau ngapain atau ke mana, tapi bisa lebih fokus menerima hal-hal detail yang …

Perkara ber-Agama dan ber-Tuhan di Australia

"Are you a Buddhist?" Saya menatap teman, yang sudah saya kenal di tempat kerja selama satu bulan itu, dengan pandangan bermakna, "Hah?"
Australia, sebuah benua dan negara dengan penduduk sangat-sangat-sangat beragam latar belakangnya. Di sini, pertanyaan setelah "What's your name?" adalah "Where are you from?". Dan jawabannya jarang banget "I'm Aussie." Pasti dari negara yang beda-beda. Indonesia memang penganut Bhineka Tunggal Ika (yang sekarang sedang terluka), namun tinggal setahun di benua Kanguru membuat saya berinteraksi dengan lebih banyak lagi perbedaan. Postingan kali ini akan mencoba membahas tiga perbedaan signifikan berdasarkan pengalaman saya dan bagaimana menyikapinya. Tadinya saya mau menulis menjadi satu postingan, tapi berhubung hobi curhat jadi saya pisah karena kepanjangan.
AGAMA

"Are you working everyday?" Pemuda itu bertanya sembari tangannya sibuk menyiapkan pesanan mie. "No. I have day off …