Langsung ke konten utama

Backpacker Thailand Trip (part 3): Madame Tussauds & Khaosan Road

8 May 2014
Pagi hari kedua di Pattaya, Rhein ngga berencana pergi ke mana-mana, sih. Setelah cebar-cebur di pantai, jalan kaki nyasar-nyasar, dan nonton Lady Boy sampai malam, rasanya ingin istirahat sebentar. Baru siap-siap packing jam 9, check out, naik tuktuk ke terminal bis (sempet nyasar), dan beli tiket bis ke Bangkok yang jam 11 siang. Sampai Bangkok ke Ekkamai lagi, niatnya sih mau ke Planetarium Bangkok yang ada di sekitaran situ (pas malam hari pertama kali sampe Bangkok, sempat lihat), tapi entah kenapa sepertinya karena Bangkok siang hari rame banget, banyak orang lalu lalang, kendaraan, pedagang kaki lima yang berjejer di sepanjang jalan, eh nggak ketemu dong Planetariumnya! Hahaha.. 

Karena lapar, akhirnya naik BTS ke Ratchadewi dengan tujuan Platinum Plaza, bisa jalan kaki tapi kalau di tengah hari panasnya lumayan juga. Sempat mau salah masuk karena ternyata di samping Platinum Plaza ada apartemen yang namanya Platinum dan di depannya banyak gerai-gerai jualan baju (secara mall ini terkenal sama fashionnya), jadilah gw sempat panik salah naik lift ke apartemen yang harus pakai keycard. Untungnya ada penghuni baik hati yang nganterin gw keluar lagi. Hihihi.. Udik.. :p

Sampai ke Platinum Plaza, cari makaaaann…!! Cari di foodcourt-nya ternyata banyak juga menu pork. Setelah muterin foodcourt, nuker duit pake kartu (di sini bayar makannya pake kartu gitu), akhirnya nemu juga penjual makanan dengan label halal dan pesan menu chicken set. Enaknya di foodcourt ini hampir semua menu makanan ada gambar atau dummy-nya. Jadi meski nggak bisa komunikasi karena kendala bahasa, tinggal tunjuk gambar atau dummy. Makanannya, enyaaaaaakkkk… =9. Gw lupa nama menunya apa, tapi ayamnya enak, nasinya pulen dan ada bumbunya gitu, soup-nya enak, dan porsi bikin kenyang. Senaaanngg… :D

Selesai makan, sempet keliling-keliling mall dulu. Emang beneran lho, mall ini fashionable abiizzz, bajunya kece2 dengan harga lebih murah daripada di Indonesia. Apalagi buat cewek-cewe yang suka baju-baju ala girl band atau gaun-gaun lucu, Rhein bisa bilang di sini adalah surganya. Murah, kualitas bagus, dan ternyata banyak ketemu orang Indonesia bawa-bawa koper sambil belanja. Pasti buat dijual lagi. Rhein sendiri beli 1 baju kaos lengan panjang seharga 50bath (18,000 sajah) dan kemeja jeans dengan motif minion 200baht (72,000) tanpa nawar. Ih, nyesel nggak nawar deh.. Hahaha.. Sengaja beli baju karena dari rumah emang ngga bawa banyak baju. Lumayan buat ganti. Hohoho… Oiya, karena di sini nggak ada mushola, Rhein solat di fitting room. Hihihi.. Tapi nggak masalah kok, ngga ada yang antri dan protes.

Cuci mata selesai dan lanjut perjalanan ke Madame Tussauds yang ada di mall Siam Discovery. Udah pada tahu dong, di museum ini kita bisa ketemu banyak artis bahkan petinggi negara bahkan yang udah meninggal sekali pun. Ketemu patung lilin-nya sih, tapi seruuuuu…!! Sebenarnya harga tiket masuk museum ini 800 baht, tapi karena saat itu Rhein lagi bawa-bawa peta, petugasnya lihat ada kupon diskon 25% Madame Tussauds di sana. Dapet diskon, deh! Padahal Rhein lupa ambil peta gratisan itu di mana.. Hahaha.. Dan kerugian backpacking sendirian adalah saat ke lokasi ini, karena Rhein susah poto-poto sama para patung itu. Alhasil, TONGSIS adalah senjata plus beberapa kali minta petugas museum untuk fotoin di beberapa patung yang keren (macam di kantor White House). Hahaha…

Puas foto-foto dan ketemu Bung Karno, saatnya pulang. Penginapan Rhein selanjutnya di Bangkok adalah di kampung backpacker Khaosan Road. Persoalannya, gimana caranya ke sana? Meski udah baca peta berkali-kali (udah macam Dora deh selama bakcpacking di Thailand ini), tetep aja bingung karena nggak ada MRT atau BTS terdekat, harus naik bis umum. Setelah tanya sana-sini ke penduduk sekitar, akhirnya dikasih tahu nomor bis menuju dekat Khaosan Road dan tinggal jalan kaki.  Naiklah bis itu, rada deg-degan karena itu bis penuh macam mikrolet Jakarta pas jam pulang kantor (emang pas jam pulang kantor juga sih saat itu). Pas dapet duduk, tanya ke ibu sebelah tentang Khaosan Road, dia ga bisa bahasa Inggris. Rhein tunjukin peta, sepertinya dia paham, tapi nggak bisa menyampaikan ke gw juga karena ga bisa bahasa Inggris (doh). 

Untungnya yang duduk di depan adalah sepasang bule backpacker juga yang mau ke Khaosan Road, tapi… mereka juga nggak tahu harus turun di mana. Hahaha… Akhirnya setelah perjalanan hampir satu jam (Bangkok macet, cyyynn), pas sampai di halte yang banyak orang turun, tiba-tiba Rhein ditepuk penumpang belakang, dia penduduk asli yang alhamdulillah bisa bahasa Inggris dan ngasih tahu di halte selanjutnya gw harus turun dan jalan sedikit ke Khaosan Road. Yeeeyy!!

Khaosan Road malam hari mirip sekitaran Legian di Bali, tanpa pantai pastinya. Jalannya ngga terlalu panjang, tapi ramai, terang benderang, seru, banyak penginapan, banyak yang jualan di pinggir jalan, terutama makanan enak-enak dan menu-nya beda dari di Indonesia. Banyak turis lalu-lalang juga. Seperti biasa, bermodalkan peta dan informasi dari bookingdotcom, saatnya mencari penginapan yang sudah dipesan. Setelah tanya sana-sini, akhirnya ketemu juga. 

Kali ini Rhein nginep di hostel dormitory backpacker lagi, namanya Rest Inn Dormitory Guesthouse. Satu kamar ada 4 tempat tidur tingkat jadi total 8 kasur, campur cewek-cowok. Eits, tapi nggak perlu khawatir, backpacker dorm ini nyamaaaaannn banget! Tiap tempat tidur punya lampu dan colokan listrik sendiri, lalu ada tirai yang bisa kita tutup kalau butuh privasi. Kasurnya juga nyaman dengan bantal empuk & selimut hangat, ada AC & kipas angin. Rhein suka banget nginep di sini. Karyawannya ramah-ramah bangeeett, kamar mandi ada beberapa (barengan pastinya), bersih, ada air hangat, dapet handuk. Selain itu, murah bingits! Kalau dikurs ke rupiah hanya 82,000 per malam. Sepertinya hostel ini udah terkenal di antara backpacker, soalnya selalu penuh. Rhein sekamar dengan backpakcer dari Jerman, Inggris, China, Kazakhstan, dan kami semua baru saling kenal. Hahaha.. Seru sesekali ngobrol habis jalan dari mana, ada cerita apa, dan berencana jalan ke mana lagi. :D


GO! GO SELFIE! Tongsis oye! :))

Perhitungan biaya 
Sarapan                                                         17 baht
Tuktuk ke terminal bis (nyasar dikit)              40 baht
Bis Pattaya-Ekkamai                                     124 baht
Makan siang+minum                                       56 baht
Bis Platinum-Siam Discovery (nomor 113)        7 baht
Madame Tussauds                                       600 baht
Bis ke Khaosan Road (gratis, cihuy)                 0
Hostel Rest Inn Dormitory (3 hari)                690 baht
Makan malam                                                59 baht
Air mineral                                                     13 baht
===================================
Total 1,606 baht x 355 (kurs IDR) = 570,130

Next: Grand Palace, Wat Pho, Wat Arun, Asiatique The Riverfront


Love is real, real is love. -John Lennon-

Komentar

Nelly Vergawati mengatakan…
keren.. kak rhein kereeeen. wah, seandainya bisa backpacker kayak kak rhein *mimpi mimpi oye

Pos populer dari blog ini

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok

Sawaddi Kha...
Ayey! Rhein baru pulang dari Thailand dengan hati senang.. :D Hmm.. cerita mulai dari mana dulu ya? Persiapan dulu kali ya. Oke deh.
Persiapan Backpacker murah meriah. Selain sama keluarga atau dapat fasilitas dari instansi tertentu, Rhein selalu jalan-jalan ala backpacker. Why? Selain murah juga karena males geret-geret koper. Hahaha... Rencana backpacking ke Thailand ini berawal dari adanya tiket promo Air Asia & Lion Air sekitar 5 bulan lalu yang membuat Rhein berhasil mendapat tiket Jakarta-Bangkok PP seharga 700 ribu rupiah sajah! Yes, murah!
Menjelang sekitar 1-2 minggu keberangkatan, baru deh mulai cari info detail tentang segala hal menarik di Thailand. Dari worskhop Seasoned Traveler waktu di UWRF, dikasih tahu kalau persiapan sebelum traveling (apalagi bagi penulis) itu sangat penting supaya nggak blank banget saat di lokasi. Sehingga saat sampai di tujuan, kita nggak lagi bingung mau ngapain atau ke mana, tapi bisa lebih fokus menerima hal-hal detail yang …

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Zaman saya SMP sempat nge-tren adanya award semacam cewek tercantik, cowok terganteng, cewek tergaul, cowok terramah, dsb. Saat itu saya juga menang award, lho... jadi cewek ter-lemot alias lemah otak alias tulalit alias loading lama. Hahaha.. Dan emang bener sih, kala itu (sampai sekarang, meski nggak separah dulu) saya sering merespon sesuatu hal baru dengan kata pamungkas, “Hah? Hah?” dengan tampang boloho :))
Dari kecil saya nggak terlalu suka belajar akademis, apalagi di kelas. Lebih suka baca komik, majalah, novel, main, mengkhayal, jalan-jalan, atau membuat prakarya. Ibu juga bilang kalau saya bukan anak yang pintar, pun sampai sekarang punya kelemahan susah fokus saat di keramaian. Tapiiii... tapiii.. saat SD selalu ranking 3 besar, masuk SMP & SMA favorit dan mendapat peringkat 10 besar, lulus kuliah dari UI. Sombong kamu, Rhein! Itu namanya pintar!
No! Trust me, I’m not that smart dan kadang bingung kenapa bisa mencapai hal-hal yang mungkin termasuk wow untuk sebagian or…

Backpacker Thailand Trip (part 2): Pattaya & Koh Larn Island

7 May 2014 Subuh di Bangkok, jujur Rhein nggak tahu arah kiblat ke mana. Pas di Indo nyarinya jadwal solat doang, lupa cari arah kiblat. Tapi yasud, kalau nggak tahu, solat mah niatnya yang penting ke kiblat, yes. Malam sebelumnya udah pesen ke resepsionis kalau beres subuh minta diantar ke terminal bus Ekkamai. Katanya mereka bisa nganter pake ojeg. Namun apa daya jam 5 pagi itu resepsionis masih gelap, nggak ada orang, ngga ada bel untuk manggil, mau nelepon ke contact person ya nomor hape Rhein masih nomor Indo kena roaming ngga bisa dipake. Akhirnya memutuskan untuk check out, simpan kunci, dan keluar hostel cari taksi ke terminal Ekkamai. Soalnya ngejar kapal ferry ke Koh Larn Island di Pattaya nanti yang cuma ada di jam-jam tertentu. 
Supir taksi, petugas terminal, dan orang-orang yang Rhein temui sepagi itu ramah-ramah. Mungkin kelihatan banget, cewek bawa backpack gede laha-loho nggak tahu arah, jadi mereka murah hati ngasih informasi. Perjalanan 2 jam dari Bangkok ke Pattaya …