Langsung ke konten utama

CoupL(ov)e Process

Finally, Alhamdulillah... Proses pembuatan novel CoupL(ov)e ini selesai sudah. Tadi siang, baru saja Rhein kirim ke salah satu penerbit buku di Indonesia. Entah lolos atau tidak, tapi Rhein excited banget dengan proses pembuatan novel ini. Rhein benar-benar menikmati proses penulisan novel ini, setelah sekian lama vakum dari menulis novel. Rasanya? WOW! Hahaha.. 

Mulai dari  memikirkan ide, menuliskan poin-poin adegan di noteblock, berkhayal, merasuk ke dalam masing-masing tokoh, riset tentang masalah keluarga, bicara sendiri di depan cermin untuk menghayati dialog antar tokoh <-- this is silly, but it works to fulfill character on dialog. De-es-be.
what is to start writing a novel? Think and write.

Selesai menulis novel ini selama kurang lebih 3 bulan, mulai lah edit sana-sini. Kesalahan tersering Rhein adalah typo. Hahaha.. salah ketik banyak banget. Dan meski udah di cek berkali-kali, tetep aja ada yang salah. Maafkan Rhein ya buat para first reader yang jadi editor dadakan.. Setelah menambahkan endorsment dari first reader, dan tak lupa pula minta dibuatkan cover first draft oleh Aldriana. Main-main deh ke blognya. Lucu-lucu loh gambar dia. Suka banget deh sama cover ini. Sayang, pas ngeprint tintanya abis.. Jadi orange gradasi pink. Tapi tetep lucu kok.. hehe.. :D
edit-edit dan endorsment dari first reader
Then... taaaarrraaaaa... my new baby was born! Hahaha... Setelah print out sebanyak 200 halaman lebih, ngejilid spiral pake acara ditodong bencong di tempat potokopi (>.<), akhirnya jadi juga first draft ini. Sempat bermalam di kamar sehari. Dan pagi tadi sudah dikirim :)
me & my novel
Honestly, Rhein juga nggak tahu apakah nanti novel ini bakal lolos penerbit dan bisa diterbitkan secara cetak massal. Kalau ternyata iya, Alhamdulillah banget... Ini salah satu resolusi Rhein tahun 2011. Tapi kalau pun rencana ini harus tertunda, Rhein udah seneng banget karena bisa berkreasi lagi membuat novel. Rasanya masih sama seperti dulu bikin novel-novel sebelumnya. Mendebarkan! Hahaha.. lebay ya? Tapi iya loh, entah kenapa, setiap membuat novel, Rhein selalu merasa excited dan tokoh-tokohnya seperti berjumpalitan dalam khayalan. Well, dunia yang Rhein ciptakan sendiri. :p

Oiya, Rhein mau ngucapin terima kasih banyak, terutama yang udah baca novel CoupL(ov)e versi online dan ngasih komentar. Ada yang pernah bertanya, "apa nggak takut nanti ada yang nyontek ide terus diterbitkan sama si plagiator?" Hahaha.. jawaban Rhein adalah tidak. Justru Rhein mempublikasikan CoupL(ov)e ini secara online, supaya Rhein semangat nulis sampai tamat, supaya didoain bisa terbit, plus Rhein bahagia ternyata bisa menghibur temen-temen yang suka suntuk di kantor. Hehehe.. Kalau ada yang berniat plagiat, tiap penulis punya style masing-masing. Ketahuan kalo dia nyontek :D

Oiya, jangan lupa isi polling di web CoupL(ov)e ya.. Kalau mau join Grup CoupL(ov)e di FB klik sini. Rhein juga bikin akun twitter couplove, isinya spoiler-spoiler cerita. Efek pengangguran mantan marketer, promosi teruuuussss.. Hahaha...

Love is real, real is love. -John Lennon-

Komentar

langkah fie mengatakan…
marketer adalah orang yang... seperti rhein promosi terus hehehe... tapi ikutan promosi ahh...

bapak ibu penerbit yang ganteng dan cantik, ayo jangan ragu jangan malu, terbitkanlah buku dari Rhein Fathia...

hehehe.... udah cocok belum? :P
Alvina A. Amir mengatakan…
wuiihhh jd ikutan deg2an jg nunggu jawaban dari penerbit... wish u luck rhein... keep hoping for the best! gw bantu doa deh hehehe :)
Juminten mengatakan…
wah, keren! aku udah bikin draft sejak tahun lalu dan masih sampe di bab 4 aja. :P padahal inti cerita bab per bab udah ada. tinggal ditulis doank ceritanya. "Doank"? hehe... nggak doank jg, sih. soalnya sejak kerja jd rada susah ngatur waktu. TT__TT

btw, gutlak buat bukunya, ya! ^^
nisa mengatakan…
wah selamat ya. haha. ternyata kita ngerasain euforia yang sama waktu nyelesein sesuatu. tapi emang keren banget ya rasanya waktu kita ngeliat apa yang selama ini kita perjuangkan berbunga manis :D
warm mengatakan…
keren prosesnya, saya harus banyak belajar darimu tampaknya, sukses ya novelnya :)
rhein fathia mengatakan…
@Fie:
thanks a lot, fie.. ayo kita bikin perusahaan marketing! hahaha...

@Alvina:
hohoho... thanks alvin buat doanya.. :D

@Jujum:
Thanks jum... ayo dunk beresin ceritanya... kn lumayan buat refreshing...

@Nisa:
yup betul! Usaha keras berbuah manis emang menyenangkan.. hihi..

@Om Warm:
Makasih om.. ini juga masih belajar otodidak aja.. :D

Pos populer dari blog ini

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok

Sawaddi Kha...
Ayey! Rhein baru pulang dari Thailand dengan hati senang.. :D Hmm.. cerita mulai dari mana dulu ya? Persiapan dulu kali ya. Oke deh.
Persiapan Backpacker murah meriah. Selain sama keluarga atau dapat fasilitas dari instansi tertentu, Rhein selalu jalan-jalan ala backpacker. Why? Selain murah juga karena males geret-geret koper. Hahaha... Rencana backpacking ke Thailand ini berawal dari adanya tiket promo Air Asia & Lion Air sekitar 5 bulan lalu yang membuat Rhein berhasil mendapat tiket Jakarta-Bangkok PP seharga 700 ribu rupiah sajah! Yes, murah!
Menjelang sekitar 1-2 minggu keberangkatan, baru deh mulai cari info detail tentang segala hal menarik di Thailand. Dari worskhop Seasoned Traveler waktu di UWRF, dikasih tahu kalau persiapan sebelum traveling (apalagi bagi penulis) itu sangat penting supaya nggak blank banget saat di lokasi. Sehingga saat sampai di tujuan, kita nggak lagi bingung mau ngapain atau ke mana, tapi bisa lebih fokus menerima hal-hal detail yang …

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Zaman saya SMP sempat nge-tren adanya award semacam cewek tercantik, cowok terganteng, cewek tergaul, cowok terramah, dsb. Saat itu saya juga menang award, lho... jadi cewek ter-lemot alias lemah otak alias tulalit alias loading lama. Hahaha.. Dan emang bener sih, kala itu (sampai sekarang, meski nggak separah dulu) saya sering merespon sesuatu hal baru dengan kata pamungkas, “Hah? Hah?” dengan tampang boloho :))
Dari kecil saya nggak terlalu suka belajar akademis, apalagi di kelas. Lebih suka baca komik, majalah, novel, main, mengkhayal, jalan-jalan, atau membuat prakarya. Ibu juga bilang kalau saya bukan anak yang pintar, pun sampai sekarang punya kelemahan susah fokus saat di keramaian. Tapiiii... tapiii.. saat SD selalu ranking 3 besar, masuk SMP & SMA favorit dan mendapat peringkat 10 besar, lulus kuliah dari UI. Sombong kamu, Rhein! Itu namanya pintar!
No! Trust me, I’m not that smart dan kadang bingung kenapa bisa mencapai hal-hal yang mungkin termasuk wow untuk sebagian or…

Backpacker Thailand Trip (part 2): Pattaya & Koh Larn Island

7 May 2014 Subuh di Bangkok, jujur Rhein nggak tahu arah kiblat ke mana. Pas di Indo nyarinya jadwal solat doang, lupa cari arah kiblat. Tapi yasud, kalau nggak tahu, solat mah niatnya yang penting ke kiblat, yes. Malam sebelumnya udah pesen ke resepsionis kalau beres subuh minta diantar ke terminal bus Ekkamai. Katanya mereka bisa nganter pake ojeg. Namun apa daya jam 5 pagi itu resepsionis masih gelap, nggak ada orang, ngga ada bel untuk manggil, mau nelepon ke contact person ya nomor hape Rhein masih nomor Indo kena roaming ngga bisa dipake. Akhirnya memutuskan untuk check out, simpan kunci, dan keluar hostel cari taksi ke terminal Ekkamai. Soalnya ngejar kapal ferry ke Koh Larn Island di Pattaya nanti yang cuma ada di jam-jam tertentu. 
Supir taksi, petugas terminal, dan orang-orang yang Rhein temui sepagi itu ramah-ramah. Mungkin kelihatan banget, cewek bawa backpack gede laha-loho nggak tahu arah, jadi mereka murah hati ngasih informasi. Perjalanan 2 jam dari Bangkok ke Pattaya …