Langsung ke konten utama

This is Heaven!

Tiap orang punya versi bahagianya sendiri-sendiri. Punya hal-hal yang bisa membuatnya nyaman, tenang, rileks, feels like oh-wow-this-is-heaven!. Hal-hal tersebut tidak harus selalu yang  menakjubkan seperti ketika ada seseorang memberi kado berlian *sumpah! Ga bakal nolak!*. Tapi sesuatu yang simpel, yang bisa terjadi kapan saja, mengalir saja... Versi kamu, Rhein?

1.  Sarapan atau makan malem komplit berlima di meja makan
2.  Piknik keluarga jalan-jalan dan nginep di hotel atau olahraga di kebun raya
3.  Saat wiken dan bisa bangun siang tanpa beban
4.  Baca buku seharian tanpa pengganggu (matikan hape)
5.  Melihat pemandangan dari jendela kereta api saat backpacking
6.  Window shopping sama Ibu sampe kaki pegel
7.  Nonton bioskop plus makan eskrim bertiga bareng adek-adek
8.  Ketawa-ketawa denger radio bareng Bapak pas PP kantor
9.  Naik motor dibonceng pacar jalan-jalan keliling kota
10. Nongkrong di perpustakaan seharian
11. Makan sepotong black forest plus secangkir kopi
12. Tengkurep di kasur sambil nulis diary
13. Ngumpulin dan merapikan koleksi make up
14. Ngenet plus chatting plus ketawa-ketawa bareng para jangker
15. Bergelung di selimut sambil nonton dorama plus makan cemilan tanpa mandi
16. Pacaran murah di rumah cuma nonton pilem India
17. Melayani pembeli Rhein's Shop
18. Gajian :D
19. Star party begadang semaleman liat langit, apalagi pas hujan meteor
20. Ngobrol sama orang-orang cerdas
21. Dicurhatin orang
22. Ngegosip sama Ibu
23. Ngegosip sama sahabat-sahabat cewek (hobi ya Rhein, ngegosip?)
24. Jalan-jalan (beneran jalan kaki), makan-makan, dan menghujat orang bareng si sepupu.
25. Ber-hedon ria, makan di resto, dan karakoean sehabis gajian bareng si sepupu
26. Menikmati udara segar di komplek Observatorium Bosscha
27. Backpacking rame-rame ke tempat baru.
28. Belanja...belanja..belanja...
29. Ketemu penggemar novel dan tulisan saya, foto-foto, dan dimintain tanda tangan *sok ngartis abis*
30. dan lain-lain..
31. masih banyak lagi...

Bahagia atau tidak, semua memang tergantung persepsi. Banyak hal simpel dan sederhana yang sebenarnya membuat kita bahagia namun seringkali luput dari kesadaran kita. Versi kalian apa? :)
Love is real, real is love. -John Lennon-

Komentar

langkah fie mengatakan…
menghabiskan malam dengan orang-orang yang kusayangi berbagi tentang hidup, tentang apa saja tawa tangis atau apapun itu.
achie mengatakan…
baca blog pagi-pagi sebelum ngerjain kerjaaan kantor :D
Tukang Gosip mengatakan…
kalu aqiyu mah....
eng.... eng... engh...
apa yach...engh

*pake pura2 mikir dolo*

yang pastinya sih...
BOLEH NGE-GO....

tuh kan.... sip...sip!!
Aldriana A. Amir mengatakan…
Entah knp dari kecil sampe sekarang saya merasa bahagia saat beli perlengkapan menggambar baru, spt pensil, penghapusan, cat air, atau krayon.. :D
ordinaryoktaviani mengatakan…
- Di dlm bis, ujan kecil, dengerin lagu2 paporit pake irpon

- Bisa ikutan program pulsa esia unlimited

- Main layangan di Monas

- Main "basket" di timezone sama funworld sampe cape sendiri

- Maen di timezone sm funworld trus ngumpulin poin lebih dari seratus

hihihihi ^_^
Hans Brownsound ツ mengatakan…
banyak yg sama sm versi-ku
hehehehe
natan lalala mengatakan…
asik tuh ya kayaknyaaaa :))

Pos populer dari blog ini

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok

Sawaddi Kha...
Ayey! Rhein baru pulang dari Thailand dengan hati senang.. :D Hmm.. cerita mulai dari mana dulu ya? Persiapan dulu kali ya. Oke deh.
Persiapan Backpacker murah meriah. Selain sama keluarga atau dapat fasilitas dari instansi tertentu, Rhein selalu jalan-jalan ala backpacker. Why? Selain murah juga karena males geret-geret koper. Hahaha... Rencana backpacking ke Thailand ini berawal dari adanya tiket promo Air Asia & Lion Air sekitar 5 bulan lalu yang membuat Rhein berhasil mendapat tiket Jakarta-Bangkok PP seharga 700 ribu rupiah sajah! Yes, murah!
Menjelang sekitar 1-2 minggu keberangkatan, baru deh mulai cari info detail tentang segala hal menarik di Thailand. Dari worskhop Seasoned Traveler waktu di UWRF, dikasih tahu kalau persiapan sebelum traveling (apalagi bagi penulis) itu sangat penting supaya nggak blank banget saat di lokasi. Sehingga saat sampai di tujuan, kita nggak lagi bingung mau ngapain atau ke mana, tapi bisa lebih fokus menerima hal-hal detail yang …

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Zaman saya SMP sempat nge-tren adanya award semacam cewek tercantik, cowok terganteng, cewek tergaul, cowok terramah, dsb. Saat itu saya juga menang award, lho... jadi cewek ter-lemot alias lemah otak alias tulalit alias loading lama. Hahaha.. Dan emang bener sih, kala itu (sampai sekarang, meski nggak separah dulu) saya sering merespon sesuatu hal baru dengan kata pamungkas, “Hah? Hah?” dengan tampang boloho :))
Dari kecil saya nggak terlalu suka belajar akademis, apalagi di kelas. Lebih suka baca komik, majalah, novel, main, mengkhayal, jalan-jalan, atau membuat prakarya. Ibu juga bilang kalau saya bukan anak yang pintar, pun sampai sekarang punya kelemahan susah fokus saat di keramaian. Tapiiii... tapiii.. saat SD selalu ranking 3 besar, masuk SMP & SMA favorit dan mendapat peringkat 10 besar, lulus kuliah dari UI. Sombong kamu, Rhein! Itu namanya pintar!
No! Trust me, I’m not that smart dan kadang bingung kenapa bisa mencapai hal-hal yang mungkin termasuk wow untuk sebagian or…

Backpacker Thailand Trip (part 2): Pattaya & Koh Larn Island

7 May 2014 Subuh di Bangkok, jujur Rhein nggak tahu arah kiblat ke mana. Pas di Indo nyarinya jadwal solat doang, lupa cari arah kiblat. Tapi yasud, kalau nggak tahu, solat mah niatnya yang penting ke kiblat, yes. Malam sebelumnya udah pesen ke resepsionis kalau beres subuh minta diantar ke terminal bus Ekkamai. Katanya mereka bisa nganter pake ojeg. Namun apa daya jam 5 pagi itu resepsionis masih gelap, nggak ada orang, ngga ada bel untuk manggil, mau nelepon ke contact person ya nomor hape Rhein masih nomor Indo kena roaming ngga bisa dipake. Akhirnya memutuskan untuk check out, simpan kunci, dan keluar hostel cari taksi ke terminal Ekkamai. Soalnya ngejar kapal ferry ke Koh Larn Island di Pattaya nanti yang cuma ada di jam-jam tertentu. 
Supir taksi, petugas terminal, dan orang-orang yang Rhein temui sepagi itu ramah-ramah. Mungkin kelihatan banget, cewek bawa backpack gede laha-loho nggak tahu arah, jadi mereka murah hati ngasih informasi. Perjalanan 2 jam dari Bangkok ke Pattaya …