Langsung ke konten utama

Kuli Jakarta: Transportasi=Neraka Dunia

Ini postingan ngomel. Yang males baca, silahkan pergi.

Macet. Hal yang sangat sangat sangat sangat tidak dapat dihindari di Jakarta. Ibu kota tercinta yang lebih kejam dari ibu manapun. Dan gw mengalaminya tiap hariiiii.... Aaaarrrgghhh!!!

Sumpret ya, gw ngomel pun sebenernya udah basi. Semua orang Jakarta juga tau kalo transportasi di kota ini tuh emang bejat abis. Dan gw ngga habis pikir sama Pemkot DKI yang nggak keliatan kerjanya dalam menangani masalah transportasi ini. Kenapa gw bilang ga keliatan kerjanya?? Karena emang makin hari makin parah tuh masalah transportasi di Jakarta. Kecuali kalo kerjaan Pemkot DKI emang memperburuk suasana kota. Sukses banget tuh gw bilang.

Nih ya, menurut analisis otak terbatas gw, salah satu yang bikin macet Jakarta itu tidak efektifnya angkutan umum. Contoh kecil di jalan depan kantor gw, Matraman Raya. Segala macem angkutan umum tuh lewat di depan kantor gw. Mulai dari busway, kopaja, bus patas, metromini, mikrolet, bajaj, ojek, taxi. Dan semua angkutan umum itu, dari berbagai jurusan! Bener-bener menuh-menuhin neraka aja. Belum lagi ditambah mobil pribadi dan motor berseliweran, gimana nggak macet. Padahal ya, coba deh salah satu jenis angkutan umum dilarang lewat jalan protokol atau jalan vital, pasti sangat berpengaruh mengurangi kemacetan.

Gw suka naik busway, dan menurut gw busway itu salah satu kebijakan yang oke dalam memperbaiki transportasi Jakarta. Sayangnya, kebijakan itu jadi mimpi buruk, karena apa? Karena angkutan lain tetap dipertahankan! *bejek-bejek pemkot DKI* Ya sama aja bohong, malah makin macet karena tuh busway ngambil jatah jalan. Coba ya kalau misalnya di jalan protokol atau jalan vital cukup ada satu jenis angkutan umum, busway misalnya. Angkutan umum lain dilarang lewat. Untuk masuk jalan-jalan kecil, boleh lah ada mikrolet atau bajaj, tapi ga boleh ada busway *kan kagak muat*. Nah, lalu transportasi umum itu armadanya diperbanyak *sangat banyak*, fasilitas diperbaiki, dan harga yang wajar *gw ga bilang murah atau mahal*. Gw yakin kok, kalau transportasi umum di Jakarta itu nyaman dan menyenangkan, banyak orang-orang bermobil pribadi bakal beralih ke angkutan umum. Apalagi BBM sekarang makin mahal. Kalau penumpang Jakarta ngerasa ribet karena musti pindah-pindah jurusan apalagi yang rumahnya jauh, ya mikir dunk, mending pindah-pindah dikit tapi lancar daripada satu kali naik angkutan dan diem sampe lumutan.

Dan angkutan umum macam metromini mending buang ke laut aja. Udah mah asap knalpotnya bikin gila, kalau ngetem bikin macet gila, apalagi kalau mogok lebih gila lagi, supir sama yang punya juga gila beneran kayaknya. Apalagi tuh metromini banyak yang backing-annya orang penting di Jakarta juga. SHIT! *bejek-bejek lagi*

Gw tau, mewujudkan hal itu bukan hal gampang, tapi bisa! Apalagi kalau Pemkot DKI emang niat pengen memperbaiki masalah transportasi ini. Atau bikin kebijakan lain lah yang pasti lebih oke dari usul gw di atas. Katanya SANG AHLI?? Bah, ahli ngibul sama ahli ngeles sih iya... *bejek-bejek sang ahli*. Nggak usah banyak omong, alesan, pertimbangan, rapat-rapat ngga penting, kerjakan dong! Masyarakat nggak butuh tukang bacot, masyarakat butuh solusi. Kita-kita juga bayar pajak, eh ditilep Gayus. Itu yang ketahuan, yang nggak ketahuan entah deh.

Selain macet, gw juga paling sebel sama pengendara kendaraan pribadi di Jakarta. Sumpret deh banyak banget yang nggak ngerti sopan santun, kagak punya otak. Pengendara motor tuh, yakin gw 80% SIM mereka lewat jalur nembak, sogok polisi. Sampe sekarang gw masih nggak bisa nyebrang jalan sendiri ke kantor bokap gw. Ya gara-gara itu, yang punya motor ga punya hati. Jelas-jelas gw udah nyebrang di zebra cross, tapi nyelonong aja nggak mau ngasih gw jalan buat nyebrang, malah gw dimarahin dibilang ngehalangin jalan,*ambil helm motor terus kemplang ke kepala si biker*. Gw tau mereka mungkin buru-buru, tapi ngasih jalan orang buat nyebrang ga bakal bikin lu rugi.

Mobil juga sama aja, tapi menurut gw masih lebih manusiawi karena mereka pasti mikir nabrak orang pake mobil sangat sangat sangat merugikan mereka. Tapi tetep aja masih ada pengendara mobil ga sopan. Seperti pagi ini pas gw berangkat kantor. Mobil gw lagi merayap pelan dalam barisan lurus kemacetan di wilayah Cawang jam 8an, tiba-tiba duk! sreeeeeetttt.....!. Anjrit! Mobil gw ditabrak terus diserempet, di bagian belakang kanan tuh. Dasar setan! Pengen banget gw teriak, ini macet, woy! Nggak usah sok mau nyempil-nyempil buat nyalip. Udik lu ya ga pernah ke Jakarta?? Tapi gw tau itu sia-sia buang tenaga, jadi cukup gw foto tuh penampakan mobilnya. Tuh mobil sempet mau berbelok menghindar karena tau gw langsung pasang si KOCI, tapi gw lebih cepet. Nih mobilnya:



Mobil boleh Ford, mental supir metromini, CUIH!




Love is real, real is love. -John Lennon-

Komentar

addiehf mengatakan…
jakarta oh jakarta, masuk 7 kota termacet di dunia juga yah....... heu heu heu .....
Tukang Gosip mengatakan…
emang tuh pemkot nyebalkan begete.
tukang gosip boleh bantu ikut *bejek-bejek juga* nggak Rhein...
ditambahin nich
*injek-injek + aduk-aduk pake kaki

hnaaah....
sekarang udah mengkeret deh...
dan jalannya udah legaan dikit...
silahkan lewat tuan putri...

*kedip-kedip centil*
achie mengatakan…
hehehe.. minum dulu rhein minummmmm.. astapirulohhhh esmosi inih esmosi inih..

aku setuju sama pengendara motor ga jelas ituh. tau donggggg depan alfamaret matraman itu kaga ada lampu ijo khusus buat pejalan kaki, ya kan.. biar kata lampu merah belah sini mobil masih bisa belok kiri langsung. nah lampu merah yg dari arah gramed juga biar kata merah yang dari manggarai kan uda ijo. Nah gw kapan nyebrangnya cobaaaaaa?? bayangin! bayangin! gw kaga nyebrang2 yg ada.. giliran gw maksa nyebrang di zebra crosss yang garisnya gede2 ituh pas lg macet, nyelononggg aja gitu tu motorrrrr, uda gt pake marah2in gw.. siaul! dia kaga tau apa pejalan kaki kaga ada lampu ijonya! ah esmosi jiwak sayah.

kalo lagi macet2 gitu rasanya pengen punya pintu kemana ajanya doraemon deh, tinggal sebut nyampe deh :D
Alvina A. Amir mengatakan…
weiittss mantaabb postingan rhein kali ini.. gw setuju bgt rhein, jalanan jakarta lama2 bs bikin gila.. bahkan setiap kali gw terjebak di dalam kemacetan gw bs ngerasain klo usia gw berkurang 1 thn dan kerutan2an di wajah gw mulai bermunculan sebelum waktunya huhuhuhuhu *paranoid yg berlebihan* :(

yaahh begitulah jakarta.. tiada hari tanpa macet. jadi klo mau emosi ato marah2 pun sia2 rhein ga akan mengubah apa pun *miris & putus asa* :(

semoga jeritan hati lo ini dapat di dengar para pemkot DKI.. klo ga, ya maklum aja lah rhein mereka semua pada budek. Opps!

eh tp gw penasaran sm si ford.. lo labrak ga tuh si ford?
rhein fathia mengatakan…
@addiehf:
iya tuh, parah bener Jakarta..

@tukang goisp:
hwaduuuuhhhh... makasih banget ya tukang gosip... aku jadi terharu. baiklah, pangkatmu aku naikkan dari penggosip kerajaan jadi Pengawal Kerajaan...

@achie:
Bener chieeeeee.....!! Gw juga emosi jiwa tuh kalau mau nyebrang buat ke bank. Sumpret deh itu pengendara motor amit2. Kapan2 kita harus bawa tiang panjang. Pengendara motor yang nyebelin, sodok aja pake tiang.. *esmosih abeeess*

@Alvina:
hehehe.. mantep ngomelnya ya... :D :D Iya Alvin, setuju gw.. bisa-bisa gw cepet tua kalau terlalu sering stress gara2 macet. duuuhhh... Yah gw sih apatis aja klo sama pemkot. Mereka itu kan buta dan tuli. Bisu sih kagak, malah pinter ngibul. Hahaha... Si ford ngga gw labrak lah.. Kurang elegan gituh.. hehehe.. :p
achie mengatakan…
hihihii.. aku jd bayangin rhein sodok-sodok itu motor pake tiang panjang :p
Qori mengatakan…
Gak beda jauhlah sama Banjarmasin...
tapi gak separah jakarta.

Paling banyakan alay naik motor dijalan-jalan umum...

Gak pake helm, naik motor betiga, knalpot menjerit-jerit, suka salip sana-sini, muka yang naik kampungan lagi...

tampangnya kayak tukang tembak sim..

ah, andai saja kita bersepeda kemana-mana... Naikkan pajak kendaraan, hentikan produksi kendaraan... kembali kealam...*sayangnya gw kekampus make motor, hiks...
ordinaryoktaviani mengatakan…
Yang di "atas" sama yang di "bawah" sama2 egois yah?! Yang di "atas" yang katanya punya jabatan, katanya sibuk makan gaji buta nggak ngerjain apa-apa, mikirin diri sendiri aja.

Yang di "bawah" nggak jauh beda. Contohnya supir metromini aja nggak mikirin keselamatan org lain.

Banyak orang yang katanya "orang susah" suka bilang, "Gimana mau bantu orang lain, kita sendiri aja susah."

Ah, lagi-lagi masih banyak orang di negara ini yang egois, cm mikirin diri sendiri.

^_^ Salam semangat, Rhein :)
hastomi mengatakan…
waduh,,, sabar,,sabar neng,,,,

iya sih jkt semakin menjadi-jadi, lha wong gubernurnya mikirnya duit bukan rakyatnya... -_-

mustinya gubernur ke kantor naik metromini ato kopaja!! biar ngerasain kayak gimana rakyatnya tiap hari menderita.. Biar tambah semangat gitu membangun jakarta,,,,

huhuhu
blackmumba mengatakan…
Rhein dipostingan yg ini berbeda ya sm rhein dipostingan lainnya,sepertinya wkt dlu nulis,uneg2nya udh gak ketahan lg ya..??:)

Kalau sekarang apa masih ngalamin hal yg sama?mungkin Saran saya utk menghindari macet bisa pakai krl.

Pos populer dari blog ini

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok

Sawaddi Kha...
Ayey! Rhein baru pulang dari Thailand dengan hati senang.. :D Hmm.. cerita mulai dari mana dulu ya? Persiapan dulu kali ya. Oke deh.
Persiapan Backpacker murah meriah. Selain sama keluarga atau dapat fasilitas dari instansi tertentu, Rhein selalu jalan-jalan ala backpacker. Why? Selain murah juga karena males geret-geret koper. Hahaha... Rencana backpacking ke Thailand ini berawal dari adanya tiket promo Air Asia & Lion Air sekitar 5 bulan lalu yang membuat Rhein berhasil mendapat tiket Jakarta-Bangkok PP seharga 700 ribu rupiah sajah! Yes, murah!
Menjelang sekitar 1-2 minggu keberangkatan, baru deh mulai cari info detail tentang segala hal menarik di Thailand. Dari worskhop Seasoned Traveler waktu di UWRF, dikasih tahu kalau persiapan sebelum traveling (apalagi bagi penulis) itu sangat penting supaya nggak blank banget saat di lokasi. Sehingga saat sampai di tujuan, kita nggak lagi bingung mau ngapain atau ke mana, tapi bisa lebih fokus menerima hal-hal detail yang …

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Zaman saya SMP sempat nge-tren adanya award semacam cewek tercantik, cowok terganteng, cewek tergaul, cowok terramah, dsb. Saat itu saya juga menang award, lho... jadi cewek ter-lemot alias lemah otak alias tulalit alias loading lama. Hahaha.. Dan emang bener sih, kala itu (sampai sekarang, meski nggak separah dulu) saya sering merespon sesuatu hal baru dengan kata pamungkas, “Hah? Hah?” dengan tampang boloho :))
Dari kecil saya nggak terlalu suka belajar akademis, apalagi di kelas. Lebih suka baca komik, majalah, novel, main, mengkhayal, jalan-jalan, atau membuat prakarya. Ibu juga bilang kalau saya bukan anak yang pintar, pun sampai sekarang punya kelemahan susah fokus saat di keramaian. Tapiiii... tapiii.. saat SD selalu ranking 3 besar, masuk SMP & SMA favorit dan mendapat peringkat 10 besar, lulus kuliah dari UI. Sombong kamu, Rhein! Itu namanya pintar!
No! Trust me, I’m not that smart dan kadang bingung kenapa bisa mencapai hal-hal yang mungkin termasuk wow untuk sebagian or…

Backpacker Thailand Trip (part 2): Pattaya & Koh Larn Island

7 May 2014 Subuh di Bangkok, jujur Rhein nggak tahu arah kiblat ke mana. Pas di Indo nyarinya jadwal solat doang, lupa cari arah kiblat. Tapi yasud, kalau nggak tahu, solat mah niatnya yang penting ke kiblat, yes. Malam sebelumnya udah pesen ke resepsionis kalau beres subuh minta diantar ke terminal bus Ekkamai. Katanya mereka bisa nganter pake ojeg. Namun apa daya jam 5 pagi itu resepsionis masih gelap, nggak ada orang, ngga ada bel untuk manggil, mau nelepon ke contact person ya nomor hape Rhein masih nomor Indo kena roaming ngga bisa dipake. Akhirnya memutuskan untuk check out, simpan kunci, dan keluar hostel cari taksi ke terminal Ekkamai. Soalnya ngejar kapal ferry ke Koh Larn Island di Pattaya nanti yang cuma ada di jam-jam tertentu. 
Supir taksi, petugas terminal, dan orang-orang yang Rhein temui sepagi itu ramah-ramah. Mungkin kelihatan banget, cewek bawa backpack gede laha-loho nggak tahu arah, jadi mereka murah hati ngasih informasi. Perjalanan 2 jam dari Bangkok ke Pattaya …