Editor Belajar Branding



Lagi kesel setengah mati. Sekesel-keselnya karena ketemu orang super egois yang baru kali ini gue temui dan dengan terpaksa harus gw ladenin. Setelah gw jadi editor buku fashion muslimah milik seorang desainer yang Alhamdulillah best seller, bos gw memperkenalkan dengan seorang calon penulis lagi. Ceritanya dia mau bikin buku fashion muslimah juga. Gue bilang dia calon penulis karena dia belum pernah nulis dan setau gw bukan lulusan sekolah desainer mana pun (ga patut lah gw sebut desainer fashion juga). 

Awal-awal kerja bareng masih okelah, meski feeling gue merasa nggak enak (masih inget kan gw kalau ketemu orang pertama kali selalu langsung dapet feeling 'sesuatu'). Why? Karena dia nggak ramah. Kalau dateng ke kantor hampir nggak pernah nyapa-nyapa atau senyum. Tiap rapat pun seringnya nggak merhatiin, malah asik main BB ato tabletnya. Siapa yang suka sama orang yang attitudenya seperti ini. Waktu berjalan seiring proses pembuatan buku, bolak balik pemotretan, ngurusin model, booking tempat, dll. Sampai pada suatu ketika semua isi foto fashion untuk calon buku itu udah terkumpul, naskahnya belum ada. Perlu diketahui kalau urusan naskah ini bukan jobdesc gue juga, tapi gw ikut-ikutan nagih. Si penulis ini molooorrr jauh dari deadline yang disepakati dengan alasan macem-macem. Padahal kan tuh naskah musti gue edit dulu. Padahal udah janjian sama dia mau pilih-pilih foto dan diskusi dari waktu-waktu lalu entah kapan. Sampai akhirnya gue bilang kalau naskah udah mau dilayout, eh dia ngomel...

Alasannya dia belum dapat foto-foto hasil pemotretan jadi ngga bisa bikin naskah. Lah, dimana-mana foto itu hak penerbit, bukan penulis! Yang motret itu kan pihak penerbit. Belum lagi dia yang selalu mengedepankan brand..brand..brand.. Apa-apa brand.. Dia juga keukeuh konsep desain si calon buku harus menunjukkan brand dia. Seolah-olah brand dia itu paling manteb sejagad raya. Lah, kami penerbit mau jualan buku, bukan jualan merk baju situ. Dari sini, gw mulai gerah. Kenapa? Karena dia amat sangat tidak kooperatif dan tidak mau menerima ide-ide yang diberikan penerbit. Akhirnya bos gw ngalah dan ngasih keleluasaan biarkan tim dia yang mendesain bukunya sendiri. Deadline? As usual, molooorrrr dari jadwal. Ngakunya sih yang bikin itu master desain.

Lucunya, mereka malah pake analogi Steve Jobs yang punya ide bikin iPad dan membangun brand karena konsisten dengan konsep iPad-nya. Makanya terkenal dan laku. Lah, lu kira gw bego? Nih ya, iPad itu SANGAT BERMANFAAT dan memudahkan aktivitas manusia dalam keep in touch dengan informasi. Brand dan konsep branding yang lu sebutkan sampe berbusa-busa itu, apa manfaatnya bagi manusia? Memudahkan hidup? Memberi inspirasi? Inspirasi banyak di mana-mana... Lu ga punya hal unik seperti Steve Jobs dengan iPadnya. Tapi ya tetep, karena si bos nyuruh gw ngalah, ya gw ngikut (kasian ya gw).

Desain (setelah molor berapa lama) akhirnya jadi. Desain layout isi buku dan covernya. Desain isi bagus. Desain cover? Nggak cocok. Cover yang didesain itu kurang menonjol dan menurut pihak marketing nggak bagus buat penjualan. Jadi intinya cover harus di ganti dengan desain yang lebih bagus demi mendongkrak penjualan (namannya juga jualan buku). Masalah muncul: Tim penulis nggak mau covernya diubah dan dia nggak mau ada usulan ide. Ternyata Tuhan juga menciptakan orang ajaib yang sangat tidak kooperatif seperti ini. Setelah melalui percakapan panjang yang semakin emosi antara mereka dan bos gue, penulis memutuskan kalau covernya diganti mending bukunya nggak usah terbit. Jeng! Jeng! 
  1. Sape lo?
  2. Keputusan final desain isi dan cover itu ada di tangan penerbit. Dari awal sudah tahu itu.
  3. Modal nerbitin buku puluhan juta itu dari penerbit.
  4. Gue mengerti kalau desainer pasti punya ide-ide briliannya sendiri dan ingin mempertahankan itu. Tapi selama gw pernah ketemu beberapa desainer, mereka welcome tuh sama usulan ide-ide. Itu yang desainer fashion beneran loh, lah ini mah bukan.
  5. Semua foto hak penerbit udah dikasih ke penulis (padahal harusnya ngga boleh) daaaann.. Ternyata bos gue nggak mengadakan surat perjanjian penerbitan sebelumnya dengan tim penulis ini. Jadi nggak bisa menuntut apa-apa. *facepalm*
Cerita lain lagi, desainer cover di kantor gw udah bela-belain bikin alternatif cover sampe lembur, sampe malem, dan merancang sesuai dengan keinginan penulis. Terus pas dikirim by email, TIDAK ADA TANGGAPAN sama sekali bahkan sampai berhari-hari. See? Punya rasa saling menghargai dan menghormati nggak sih tim penulis ini?

Dear penulis, berterima kasihlah mungkin karena tulisan gw ini makin banyak orang yang searching dan nyasar ke brand kamu. Ini salah satu cara membangun brand juga, loh... :)

======================================================================
UPDATE!

Atas permintaan penulis pada bos gw, dengan ini ada nama pihak-pihak yang gw edit demi menjaga hubungan baik. Gw menghargai bos gw, kantor gw, dan gw menuruti itu. Penulis dan bos gw udah saling minta maaf dan saling pengertian. :)

Love is real, real is love. -John Lennon-

Comments

-=-IpanG-=- said…
iblis tertawa.. hihihih... songong banget yak tuh orang,...
Rhein Fathia said…
Ya maklum lah, Pang... doi kan punya BRAND! =))
Anonymous said…
http://kivitz.blogspot.com/2012/06/i-am-sorry-for-book.html
Anonymous said…
dear bos,
kamu sangat pengertian sekali :)

Popular posts from this blog

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Giveaway & Talkshow with Nulisbuku Club

Tips Belajar IELTS (yang ngga berhasil-berhasil amat)