Langsung ke konten utama

Trip to Surabaya (part.1)

Oke, Rhein akan kembali bercerita tentang perjalanan. Akhir Juni lalu, Rhein melakukan perjalanan menuju Surabaya, kota Pahlawan. Seumur-umur, Rhein belom pernah ke sana. So, ini adalah first trip. Sebelum keberangkatan, sempat mikir-mikir gimana izin sama ortu, ya? Akhirnya, Rhein bilang saja kalau HAAJ ada acara astronomi di Malang, lalu ke Surabaya. Ups, bohong? Nggak kok, memang HAAJ ada acara astronomi di sana, cuma Rhein nggak ikut serta. Hihii.. Sesuai dengan motto anak fisika teori, "kami bukan penipu, tapi tidak semua yang kami katakan itu benar". Lanjjuuttt....

Persiapan:

Tiket! Sebelum melakukan perjalanan ke mana pun, harap diingat untuk merencanakan tanggal keberangkatan, pulang, dan akan menggunakan kendaraan apa. Setelah itu, cepat-cepat pesan tiket sebelum kehabisan. Dari awal mau beli tiket aja nih, Rhein udah dapat halangan. Mulai dari katanya tiket kereta habis lah, koneksi PT. Kereta Api offline lah, ngantri lama banget lah. Banyak deh. Namun akhirnya, dapet juga tiket kereta api Gumarang jurusan Gambir-Pasar Turi kelas bisnis seharga Rp. 140.000. Buat yang mau tau tentang info harga dan keberangkatan kereta api, bisa lihat di sini.

Packing. Berhubung Rhein sudah cukup terbiasa pergi-pergi, jadi urusan packing yang simpel dan praktis nggak masalah. Perjalanan hampir 1 minggu, cukup membawa 1 ransel. Biasanya, orang-orang kalau mau melakukan perjalanan agak lama, udah kayak mau pindahan, tuh. Segala macam barang dibawa, terkadang sampai satu koper besar nggak muat. Mulai dari semua model baju, alat dandan, buku, mainan, alat mandi super lengkap di bawa serta. Sebenarnya, nggak perlu sampai seperti itu karena belum tentu barang-barang yang kita bawa bakal kepake semua. Cukup bawa barang-barang yang memang akan digunakan sehingga packing jadi efektif.

Pertama, pastikan tujuan kita melakukan perjalanan itu untuk apa. Kalau memang untuk sebuah acara besar, kondangan misalnya. Ya bawalah barang-barang yang diperlukan seperti kebaya, beskap, jarik, alat dandan, konde, dll. Tapi kalau hanya untuk jalan-jalan dan senang-senang, cukup bawa baju yang simple dan fleksible. Berhubung Rhein ke Surabaya untuk main-main, jadi hanya mempersiapkan 1 potong kaos untuk 1 hari di sana, 1 pasang baju tidur yang sama untuk tiap malam (toh cuma buat tidur, ga kotor), 1 celana jeans, dan beberapa baju dalem (nah, klo yang ini bawa banyak nggak papa). Alat mandi hanya sabun cair kecil, sabun muka, sikat gigi, odol. Alat make up, juga seperlunya aja. Pelembab, bedak, lipbalm. Nggak terlalu perlu deh tuh bawa sekalian eyeshadow, blush on, masakara. Habis, emang Rhein udah cantik sih meski dandan sederhana. LHHOOHH??? Asesoris selanjutnya, berhubung sudah dapat informasi Surabaya panas bagai mau latihan masuk neraka, jadilah Rhein membawa slayer, sarung tangan, kaos kaki. Penting itu, supaya nggak tambah item!

Okay, persiapan lancar, let's go beybeh!

Perjalanan:

Nah, setelah mendapat tiket yang susah, ditambah waktu mau berangkat pun susahnya minta ampun. Sepulang kuliah, Rhein langsung pulang ke kosan, ganti baju, ambil ransel. Berangkat ke stasiun UI hendak menuju Gambir. Lalu apa yang terjadi, sodara-sodara? KRL Jabotabek mengalami gangguan karena ada rel yang patah. Anjrot! bisa telat naik Gumarang gw ntar. Panic...panic...! Telpon sana-sini cari jalur jalan raya, tapi dapet info ternyata Depok-Jakarta lagi macet parah, sama aja. Duuuhh... padahal 1.5 jam lagi Gumarang berangkat. Kereta yang bakal selanjutnya adalah ekonomi-AC menuju manggarai, nggak sampai Gambir. Menunggulah Rhein sambil cemberut. Saat menunggu, malah diajak kenalan 'n ngobrol sama cowok. Ganteng sih, tapi botak. Nggak tipe! *loh, kok nggak nyambung sama cerita backpacking?*

Finally, naiklah Rhein ke kereta api Manggarai kayak judul film horor itu. Sampai di Manggarai, langsung cari ojek. Waktu tinggal 20 menit lagi. Ngebut bang! Benar saja, sodara... Macet! Sampai di Gambir, Rhein kasih tuh duit ojeg 8 ribu. Eh... si tukang ojeg ngambek! Dia minta 15 ribu. Gelo! Emang gw nggak pernah naik ojeg di Jakarta, apa?

Ojeg: Neng, kok cuma segini?! (pasang tampang galak)
Gw: (Tau tuh tampang cuma akting supaya gw takut) Ya emang berapa? Biasanya juga segitu. Saya sering naik ojeg juga di Jakarta.
Ojeg: Ya nggak bisa, dong! Kalau ke Gambir tuh 15 ribu. Itu juga murah, harusnya 20 ribu!
Gw: (Mending gw naik taksi kalo 20 ribu, deket gitu). Ya udah nih, saya tambahin. (Ngasih 1000)
Ojeg: Nggak bisa, neng! Saya nggak mau terima kalau segitu! (Malah ngasih duitnya ke gw)
Gw: Ya udah, jadi nggak mau dibayar?
Ojeg: Ya nggak bisa gitu, pokoknya 15 ribu!
Gw: Kalau mau ya pokoknya nih duitnya, saya buru-buru. (Nyimpen tuh duit di jok motor, lalu ngacirrr...) Weeeee...

Okay, di Gambir malah disambut dengan digodain petugas *Kampret!*, diajak kenalan lagi sama cowo yang lagi ngambil tiket *kesempatan dalam kesempitan banget*, didatengin calo *sial!*. Dan pas naik eskalator, tali tas gw nyangkut, doonnngg...!! Dan tersandunglah gw. Komplit!

Saat melakukan perjalnan sendiri, berdoalah supaya teman seperjalanan menyenangkan. Beruntung, Rhein dapat teman sebangku anak remaja kelas 2 SMA, cewe. Dia lagi jalan-jalan liburan sama keluarganya yang duduk di kursi lain. Cewenya cantik, manis, lucu, dan supel banget. Tapiii... sialnya tiba-tiba dateng cowo yang nggak dapet tiket tempat duduk ke dekat kita. Nyebelin banget deh tuh cowo. Mulai dari goda-godain kita berdua, kentut kenceng sembarangan, tidur di kolong kursi kita, sampe diem-diem ngambil foto kita pake hapenya (lo kira gw nggak tau?!). Sesampai di Pasar Turi, tuh cowo masih aja nyari kesempatan mau nganterin gw. Huh!

To be continued...

Love is real, real is love. -John Lennon-

Komentar

ayu ambarsari hanafiah mengatakan…
rheiiinnn ke surabaya sendiriii?

waaaww.. surabaya panas sumpaaahh..
btw, seru banget cerita perjalanannya, lanjutkan! LOH no 2 dong :p

rhein nii, to be continued macam KCB ajaa
natan lalala :] mengatakan…
wew perjalanan panjang ya teh hehe boleh juga tuh tips packing nya :D
nug mengatakan…
ceritanya puanjang seperti perjalanannya sampek2 fast reading :))

salam kenal mbak, maap lo fast reading :D
-=-IpanG-=- mengatakan…
sayah puas dengan poto2 kalian yang berhasil bikin sayah geleng-geleng kepala...

skrang tinggal ceritanya di tambah lagi (bukan lanjutkan)... sayah tunggu secepatnya. LEBIH CEPAT LEBIH BAIK.. no 3 *metallllllll*

*NYAINGIN SI AYU YANG KAMPANYE..*
G mengatakan…
Waaaw...asik bener jalan2 sendirian gitu, seru! (^__^)
rhein fathia mengatakan…
@Ayu:
Iya dunk... ke surabaya sendiri! hahaha.. senang banget deh.. pasti ceritanya akan di-Lanjutkan! hahaha.. ga papa macam KCB, biar pada penasaran :p

@Natan:
Perjalanan panjang tapi menyenangkan.. hehehe :D

@Nug:
makasih dah berkunjung

@Ipang:
hahaha... gw pendukung ayu dunk ah.. udah di-lanjutkan tuh. :D

@G:
Iya mbak, seru banget... bebas, dan ada banyak hal yang bisa diambil pelajaran.. :D

Postingan populer dari blog ini

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Zaman saya SMP sempat nge-tren adanya award semacam cewek tercantik, cowok terganteng, cewek tergaul, cowok terramah, dsb. Saat itu saya juga menang award, lho... jadi cewek ter-lemot alias lemah otak alias tulalit alias loading lama. Hahaha.. Dan emang bener sih, kala itu (sampai sekarang, meski nggak separah dulu) saya sering merespon sesuatu hal baru dengan kata pamungkas, “Hah? Hah?” dengan tampang boloho :))
Dari kecil saya nggak terlalu suka belajar akademis, apalagi di kelas. Lebih suka baca komik, majalah, novel, main, mengkhayal, jalan-jalan, atau membuat prakarya. Ibu juga bilang kalau saya bukan anak yang pintar, pun sampai sekarang punya kelemahan susah fokus saat di keramaian. Tapiiii... tapiii.. saat SD selalu ranking 3 besar, masuk SMP & SMA favorit dan mendapat peringkat 10 besar, lulus kuliah dari UI. Sombong kamu, Rhein! Itu namanya pintar!
No! Trust me, I’m not that smart dan kadang bingung kenapa bisa mencapai hal-hal yang mungkin termasuk wow untuk sebagian or…

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok

Sawaddi Kha...
Ayey! Rhein baru pulang dari Thailand dengan hati senang.. :D Hmm.. cerita mulai dari mana dulu ya? Persiapan dulu kali ya. Oke deh.
Persiapan Backpacker murah meriah. Selain sama keluarga atau dapat fasilitas dari instansi tertentu, Rhein selalu jalan-jalan ala backpacker. Why? Selain murah juga karena males geret-geret koper. Hahaha... Rencana backpacking ke Thailand ini berawal dari adanya tiket promo Air Asia & Lion Air sekitar 5 bulan lalu yang membuat Rhein berhasil mendapat tiket Jakarta-Bangkok PP seharga 700 ribu rupiah sajah! Yes, murah!
Menjelang sekitar 1-2 minggu keberangkatan, baru deh mulai cari info detail tentang segala hal menarik di Thailand. Dari worskhop Seasoned Traveler waktu di UWRF, dikasih tahu kalau persiapan sebelum traveling (apalagi bagi penulis) itu sangat penting supaya nggak blank banget saat di lokasi. Sehingga saat sampai di tujuan, kita nggak lagi bingung mau ngapain atau ke mana, tapi bisa lebih fokus menerima hal-hal detail yang …

Perkara ber-Agama dan ber-Tuhan di Australia

"Are you a Buddhist?" Saya menatap teman, yang sudah saya kenal di tempat kerja selama satu bulan itu, dengan pandangan bermakna, "Hah?"
Australia, sebuah benua dan negara dengan penduduk sangat-sangat-sangat beragam latar belakangnya. Di sini, pertanyaan setelah "What's your name?" adalah "Where are you from?". Dan jawabannya jarang banget "I'm Aussie." Pasti dari negara yang beda-beda. Indonesia memang penganut Bhineka Tunggal Ika (yang sekarang sedang terluka), namun tinggal setahun di benua Kanguru membuat saya berinteraksi dengan lebih banyak lagi perbedaan. Postingan kali ini akan mencoba membahas tiga perbedaan signifikan berdasarkan pengalaman saya dan bagaimana menyikapinya. Tadinya saya mau menulis menjadi satu postingan, tapi berhubung hobi curhat jadi saya pisah karena kepanjangan.
AGAMA

"Are you working everyday?" Pemuda itu bertanya sembari tangannya sibuk menyiapkan pesanan mie. "No. I have day off …