Kebodohan-kebodohan...

Hidup tanpa gadget itu hampa.
Duh, tagline nya kok sok anak gaul masa kini banget, yah. Jadi ceritanya, karena kebodohan dan kelalaian, Rhein sempat hidup tanpa gadget canggih selama beberapa hari.  
Berawal dari Rhein yang harus kembali ke Bandung setelah beberapa hari senang-senang di rumah Bogor karena harus mengurus administrasi kampus dan latihan thai boxing (udah bayar, ga boleh bolos). Semua perlengkapan udah dibawa, mulai dari beberapa baju dan kerudung ganti sampai kunci kosan yang penting banget ga boleh lupa. Laptop, hp, modem, dan segala alat eletronik pendukung kehidupan dunia maya pun dirasa sudah masuk ransel semua. Oleh-oleh? Nggak lupa juga dong.. Sip, berangkat!

Setelah perjalanan di bis, Rhein baru ingat kalau charger laptop belum masuk ransel. Bawa laptop tapi charger nggak ada? CRAP!

Itu terjadi hari kamis. Yasudahlah, nanti minta tolong orang rumah untuk kirim via ekspedisi. Toh hanya laptop ini, nggak ada tugas kuliah juga, jadi nggak butuh-butuh amat. Maka, bahagialah Rhein meski tanpa laptop. Thai boxing, renang, kongkow sama temen, jalan-jalan, ketawa-ketawa, belanja barang murah, dan aktivitas mahasiswa lainnya. Bahkan, Rhein dan seorang teman sudah membuat list jalan-jalan selama itu charger laptop belum sampai ke Bandung demi mengusir kebosanan.

Sampai di hari Jum'at malam setelah belanja bulanan yang mengakibatkan Rhein harus nenteng-nenteng kresek, pulanglah ke kosan naik angkot. Waktu di angkot, masih pegang-pegang hp Gio tuh sambil twitteran. Habis itu, masukin tuh hp ke tas cangklong bagian kantong depan yang emang ga ada risleting. Kondisi di angkot ada satu ibu-ibu di hadapan Rhein, satu bapak2 sejajar dengan ibu-ibu tapi duduk di pojok, satu bapak-bapak di samping Rhein tapi duduk agak pojok, dan Rhein duduk di deket pintu. Awalnya, sempet agak heran si bapak-bapak di samping Rhein ini kayak menyampirkan jaketnya ke arah tas yang Rhein cangklong. Tapi ya sudahlah, ngga ada pikiran buruk. Sampai angkot berhenti di pintu gerbang TI-ITB, banyak mahasiswa masuk. Nah, kedua bapak-bapak ini turun. Rhein mulai curiga, karena inget banget dua bapak-bapak ini naiknya beda lokasi...

Perlahan, Rhein raba tas.. Eng-ing-eng.. Dompet, hape, dua HAPE RAIB! Crap!

Kaget, iya. Tapi sampai marah sih nggak... Rhein cuma langsung berdoa semoga semua novel Rhein jadi best seller (kan ceritanya doa orang teraniaya) ;p. Panik, nggak juga. Entah kenapa saat itu rasanya langsung ikhlas. Cuma ya pasti bingung data phonebook selama 7 tahun raib begitu saja (semoga masih ada backup di laptop). Kemudian, Rhein langsung ke kampus, pinjem telepon kampus untuk hubungi orang tua dan adik. Nongkrong di labkom kampus buat internetan dan ngabarin di socmed (khawatir tuh copet pake hp Rhein untuk nipu-nipu), dan chatting sama sahabat yang langsung tanggap untuk bantu harus ngapain.

Malam itu juga Rhein ke kantor provider untuk urus nomor supaya bisa balik lagi (thanks GraPari 24 hours), pulang ke kosan, dan... Sepi. Tidur tanpa sayang-sayangan sama Gio terasa ada yang kurang.

Sabtu, masih bisa nongkrong di lab kampus untuk numpang ngenet. Rhein juga segera beli hp semurah mungkin yang penting bisa sms-telepon supaya ortu nggak panik. Hp cina, murah, saking murahnya Rhein sampe kaget ada hp harga segitu.. :D

Minggu. Tanpa hp canggih dan laptop masih mati karena nggak ada charger. Sepiiiiiiii...! Huaa..huaaa.. Akhirnya, Rhein menelepon sahabat dan curhat betapa sebel nggak ada gadget sama sekali. Rhein kangen Gio... Akhirnya, baru Senin sore charger laptop datang... Alhamdulillah, laptop nyala dan bisa komunikasi...

Ngapain aja dari Jum'at malem sampai Senin sore nggak ada gadget? Oh, Rhein nyuci baju, nyetrika sampe beres, dan tamat 3 buah novel. Gileeee.. produktif banget yah..

Jujur, Rhein bukan berarti maniak gadget canggih dan masih bisa hidup tanpa laptop dan hp yang tanpa sinyal kalau lagi backpacking di negeri antah berantah. Tapi, kondisi backpacking tentu beda dengan kondisi sehari-hari yang memang membutuhkan gadget untuk komunikasi. Ah well, untuk sementara, karena masih bokek belum bisa beli smartphone, sementara Rhein hanya bisa dihubungi via sms dan telepon.

So, jangan lupa beli novel-novel Rhein ya... buat beli gadget baru! *tetep, promosi novel* ;p

Love is real, real is love. -John Lennon-

Comments

Bunda Tika said…
Kalo aku sih, kalo udah nyampe rumah mesti bakal jarang banget buka gadget kecuali anak udah tidur. Sering banget di komplen ama temen kok telp dan smsnya ga dibales2. hahaha
Hafid Junaidi said…
Nyaris sama ama aq bun
Rhein Fathia said…
@Bunda Dzaky & Hafid:

Wah, keren ya bisa lepas dari gadget.. Aku belum bisa... Hahahah.. :D
Anonymous said…
Turut berduka :,(
Sangat tidak menyenangkan memang ga ada gadget di keseharian kita. Tapi lebih ngenes kalo barang-barang kita dicuri. Menyebalkan!

Saya juga pernah dicopet di dalam angkot. Rasanya menyebalkan. Dan memang, ada rasa "kelegaan" muncul gitu aja...entahlah.
Semoga diberi yang lebih baik ya : )

Popular posts from this blog

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Giveaway & Talkshow with Nulisbuku Club

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok