Hari-Hari Pengangguran

Is that fine? Yes, I'm happy
Istilah kerennya pengacara. Pengangguran banyak acara. Nah, sebenarnya sih Rhein nggak termasuk seperti mereka karena nggak banyak acara. Cuma ya itu, pengangguran sok sibuk *ya samimawon kali, Rhein*.

Selepas Lebaran kemarin, Rhein resmi hengkang dari status pegawai. Nggak ada lagi berangkat pagi pulang malem. Nggak ada lagi tidur di bis pas berangkat & pulang kerja. Nggak melewati macet di jam-jam padat kendaraan. Nggak ada lagi seharian duduk di kantor 8 jam di hadapan PC. Nggak ada lagi meja khusus buat gw kerja dengan setumpuk naskah yang harus gw edit. Nggak ada lagi celoteh temen-temen kantor yang biasa menemani. Is that fine? Yes of course. I'm happy...

Awalnya, Rhein khawatir tidak menjadi pegawai akan bikin gw bosan dan kesepian karena lebih banyak menghabiskan waktu di rumah. Nyatanya? Tidak sodara-sodara. Kesibukan gw tidak berkurang. Gw jadi sering bolak-balik ke Bandung. Selain ngurusin si adek di sana, juga dalam rangka pendaftaran kuliah. Persiapan kuliah ini menyenangkan sekaligus menegangkan. Gw harus belajar buat tes, kembali mengasah otak dengan Math & English. Cukup belajar aja? Ooo.. tentu tidak! Minta surat rekomendasi dosen juga bikin gw dag-dig-dug nggak karuan. Udah pada tahu kan, kalau dulu gw kuliah di jurusan Fisika, konsentrasi Nuklir Partikel pula, dengan topik skripsi Astrofisika *cukup nggak usah dibahas detail, Rhein. Most of readers dislike equation*. Nah, minta rekomendasi ke para dosen-dosen baik hati itu sedikit banyak bikin perasaan gw nggak enak. Why? Karena gw mau lanjut kuliah bisnis. JENG! JENG! Ada satu sisi hati gw yang merasa kalau gw udah mengkhianati ilmu murni ini *semurni hati gw. Plak!*. Untungnya, para dosen baik hati itu tetap mau memberikan rekomendasi dan mendoakan gw untuk sukses. Aaahh... Sumpah gw terharu dan pengen nangis kalau sama para dosen ini. Kejeniusan dan gelar-gelar ilmuwan itu tidak pernah menjadikan mereka sombong. Mereka adalah contoh nyata ilmu padi. Semakin berisi, semakin merunduk. Bapak-bapak dosen, doakan saya jadi pengusaha sukses ya... Salah satu cita-cita saya tetap ingin memajukan ilmu murni. Kalau udah sukses, saya sangat bersedia jadi donatur untuk perkembangan pendidikan dan penelitian ilmu tersebut. Aamien...

Selain urusan perkuliahan, Rhein juga mulai bantu-bantu ortu menjalankan bisnis keluarga yang udah berjalan. Gimana rasanya? Lebih rempong daripada jadi pegawai kantoran, boooo... Jadi buat yang mengira jadi pengusaha itu enak karena duitnya banyak, gw bilang itu benar. Konsekuensinya, lu bakal lebih sibuk setengah mati. Kalau jadi pegawai, lu tinggal terima gaji buat kehidupan perut keluarga lu. Kalau lu jadi pengusaha, lu harus mikir gimana perusahan jalan, banyak untung, bisa ngasih gaji pegawai-pegawai untuk ngisi perut keluarga mereka. Coba pikir, berapa perut dan otak (karena buat gw asupan pendidikan juga penting) yang jadi tanggung jawab?

Oh well, gw belum sampe pada tahap ke sana, sih. Status gw masih jadi asisten ortu yang ngintil kemana-mana. Ketemu klien, liatin ortu ngasih penjelasan dan presentasi. Survey lapangan, digigitin nyamuk plus serangga lain waktu ke tempat klien yang pengen ngadain pesta kebun. Mengelola pegawai yang moodnya nggak selalu bagus. Didatangi klien yang kadang cerewet plus maunya macem-macem. Bantuin produksi barang kalau kuota nggak memenuhi. Dan... itu nyokap kan punya hape 3 biji, bokap punya 2 biji, nah sering banget-banget rata-rata 3 hape berdering dalam waktu bersamaan! Jadi nyokap lagi angkat hape ngobrol si Ibu A, hape lain bunyi ada pesanan dari Nyonya B, hape lain bunyi lagi dari pegawai yang mau laporan. Kemudian, jangan sangka itu hape berhenti bunyi selepas jam kantor. Jam 11 malem aja masih bunyi! Apalagi kalau lagi peak season pesanan, bisa-bisa sampe pagi. Duh, riweuh! Tapi, dari semua itu gw belajar...

Menjadi pengangguran dan punya banyak waktu luang juga makin mendekatkan Rhein dengan keluarga. Diskusi sama bapak-ibu, dengerin curhat adek-adek. Terutama support si atlet kebanggaan Indonesia, FURKY, yang lagi bertanding di PON. Semoga dapet emas! Sungguh, memberikan waktu untuk keluarga itu rasanya nikmat luar biasa.

Lalu gimana dengan penghasilan? Gw juga digaji sama ortu. Hahaha... Meski jauh lebih kecil dari gaji kantor-kantor sebelumnya. Iyalah, gw masih ece-ece begini. Buat gw yang penting bisa nabung dan nambahin duit jajan adek-adek.

Is that fine? Yes of course. I'm happy... :)

ps: Gw juga masih akan backpacking. Gratis pula! Hadiah menang lomba novel. Oh Allah, rezeki-Mu emang nggak akan kemana. Maka, nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan?

Love is real, real is love. -John Lennon-

Comments

aryanto said…
betul betul betul rezeki gak kemana-mana
bambang said…
yap...saya juga baru berhenti bekerja dan coba wiraswasta. Memang cukup mengerikan takut ga dapet rezeki, tapi sejauh ini baik2 aja :)

Popular posts from this blog

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Tips Belajar IELTS (yang ngga berhasil-berhasil amat)

Giveaway & Talkshow with Nulisbuku Club