Dear Brain


Beberapa bulan lalu, mungkin pikiran gue hanya dipenuhi oleh target kerjaan, rencana jalan-jalan, dan gaji yang nggak pernah cukup buat jalan-jalan. Memasuki 2012, sesuai dengan Resolusi Uyeah yang pernah dibicarakan, membuat otak gw sepertinya harus berbagi kasih dengan banyak hal. Selain karena emang otak gw sendiri yang berontak karena capek mikirin hal itu-itu saja dan membuatnya tidak berkembang banyak. Seolah-olah dia berkata, "Please deh, Rhein. Dasarnya gw ini udah kece dan nggak oke banget kalau cuma stuck di satu hal yang itu-itu aja.". See, yes I have arogant brain.

Jadilah, sejak Januari gw menuruti kemauan si otak yang haus akan supply supaya dia merasa kece lagi dengan ikut les IBT. Lumayan sih untuk exercise supaya dia bekerja lebih berat dan berkembang. Nah, ternyata dari urusan les ini otak gw makin songong minta hal-hal lain yang menurutnya akan makin seru untuk dilakukan. Akibatnya, ya gw yang jadi banyak pikiran.

Mikirin kerjaan tetep masih lah ya. Target kejar buku terbit per bulan, belum lagi ketemu beberapa klien yang mau jadi calon penulis. Mikirin jadwal dan deadline. Yah, namanya juga kerja pasti menyisihkan sebagian kemampuan otak untuk bekerja. Setelah kerja, tentu rencana jalan-jalan pun masih menyita kerja si otak. Apalagi gw sedang merencanakan backpacking miskin ke Karimunjawa bareng temen-temen. Karena udah beberapa kali memfasilitasi/mengoordinir acara backpacking, eh ternyata malah banyak peminat. Hadeeuuhh... Bukannya gw nggak mau backpacking ngajakin banyak-banyak orang, cuma gw bukan travel agen dan urusan booking-booking itu dikerjakan sendiri. Belum nanti kalau pas on the spot ngurusin transport dan makan. Nah, gw khawatir karena ngurusin hal-hal kayak gitu nanti jadi nggak bisa menikmati backpacking, doonngg... Hahaha... 

Ada lagi yang musti diurusin sama si otak ini, yaitu persoalan beasiswa. Gw dan si-partner-in-crime sudah berniat ngejar-ngejar beasiswa untuk sekolah ke luar negeri. Atau minimal menikmati proses seleksinya dulu, deh. Jadilah otak gw musti mikir jadwal untuk tes TOEFL, nyari surat referensi, dan mencari syarat-syarat lainnya. Belum lagi pastinya musti belajar dulu dong yah sebelum tes. Terus...terus... Kalau udah fix gw akan mencari beasiswa atau lolos tes untuk sekolah S2, otomatis gw harus resign dari kantor. Terus, darimana gw dapat DUIIITT?? Satu-satunya jalan atau investasi yang gw punya hanyalah draft novel CoupL(ov)e yang belum juga terbit. Gw mikir hanya ini cara supaya bisa dapet duit tanpa perlu kerja kantoran. Jadilah, lagi-lagi otak gw berpikir lebih kuat untuk kembali berkhayal menyelesaikan tuh novel.

So, dear my Brain, enjoy your daily live. Belajar, berkhayal, bekerja profesional.


Love is real, real is love. -John Lennon-

Comments

Meica Nanda said…
semangat. hidup ini UUD. Ujung-ujung duit lagi..duit lagi... hehehehe
Rhein Fathia said…
@Senjana Jingga:
Hahahah.. yah begitulah emang... :D
warm said…
pokoknya saya doakan smoga smua terwujud
dan ituu novelnya kapan terbitnya ? :D
kalo udah terbit kasi tau ya :"D
lovmel said…
mangstaaapp...ciiiaoooo...
hanya berkhayallah yang sepertinya belum dikasih tagprice, so let's daydreaming :D
Vertical blind said…
iyaya, jangan kasih si brain jadi nganggur.

Popular posts from this blog

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Giveaway & Talkshow with Nulisbuku Club

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok