Langsung ke konten utama

Ajakan Backpacking 1/2 ASEAN

Halo teman-teman penggemar jalan-jalan. Saya ada rencana jalan-jalan ke 5 negara ASEAN nih. Sendirian. Kemudian daripada itu saya mau ngajak siapa tahu ada backpacker yang juga kebetulan pas libur, dapet cuti kerja, ada duit, atau emang waktu lowongnya banyak kayak saya, mau ikutan jalan-jalan juga. Berikut tanggal & rute yang akan saya jalani nanti.

18 Oktober: Jakarta-Singapura (transit)-Phuket (pake pesawat, di Phuket 3D2N)
21 Oktober: Phuket-Bangkok (transit)-Ho Chi Minh City (pake pesawat, di Saigon 5D4N)
25 Oktober: Ho Chi Minh City-Phnom Penh (pake bis, di PP 2D1N)
26 Oktober: Phnom Penh-Siem Reap (pake bis, di SR 4D3N)
29 Oktober: Siem Reap-Bangkok (pake bis & kereta, di Bangkok 1N)
30 Oktober: Bangkok-Penang (pake kereta, perjalanan nyaris 24 jam, jadi kita bobo di kereta antar negara, iyes)
31 Oktober: Penang-Kuala Lumpur (pakai kereta, lagi-lagi bobo di kereta)
1-2 November: Kuala Lumpur (2D1N). Tanggal 2 sore balik Jakarta.
TOTAL: 16D15N | 6 Negara 9 Kota.

Untuk jadwal 18 & 21 Oktober sudah fix ya.. Soalnya saya udah beli tiket pesawat dan tanggal 30 Agustus nanti rencana akan beli tiket kereta antar negara. Konon itu kereta banyak penggemarnya, sesama spesies backpacker, jadi musti booking dulu. 

Bagi yang mau ikut seluruh perjalanan boleh. Mau ikut di satu atau beberapa destinasi aja boleh. Jenis kelamin bebas selama saling menghormati & tidak mengganggu ketertiban. Oiya, saya ini tipe backpacker nyaman & murah, lebih suka nginep di hostel dormitory supaya banyak kenalan bule (sapatau ada yang ganteng nyantol, #plak). Jadi kalau kamu tipe yang biasa nginep di hotel bintang 5, kita ketemuan di lokasi wisata aja yaa.. Hehehe.. :D

Untuk ancer-ancer, budget yang diperlukan 6-7juta termasuk tiket pesawat. Masih 2 bulan lagi, masih bisa nabung-nabung. Dua kali gajian PNS masih lebih lah... Saya yang pengangguran aja mampu (meludeskan tabungan). Oiya, saya tidak melayani segala macam keperluan akomodasi, beli tiket-tiket tanggung jawab sendiri ya. Ini hanya ajakan jalan-jalan seru, murah, & mencari pengalaman. Bagi yang berminat, boleh obrol-obrol dulu melalui email contactme@rheinfathia.com. :)

Backpacker miskin,
Rhein Fathia

Ini waktu backpacking sendirian seminggu di Bangkok-Pattaya. Masa iya backpacking ASEAN isinya selfie semua jugaaaa...

Love is real, real is love. -John Lennon-

Komentar

HM Zwan mengatakan…
aih,keren bangetttt,,,sendirian hehe. selamat berlibur,ditunggu cerita serunya^^
vera astanti mengatakan…
mbak eee mupeng iiiih. Tapi duit belum ada segitu.. bisa nggak yak.. hiks hiks....

nanti kalo vey bisa, vey hubungin mbak deh. tapi kalo enggak, ya belum rejeki. vey baca cerita perjalanan embak di sono aja ya. *mengibur diri*
wxrm mengatakan…
saya sih mau aja nemenin keliling, tapi pas pulang jelaslah saya malah ga bisa nginjek lantai rumah saya lagi, kumaha? huahaha smoga sukses perjalanannya ya, jangan lupa masukin alurnya ke novel terbaru XD
dwi sartikasari mengatakan…
Mbaaakkk mau ikut ih ya ampun gimana caranya 2 bulan ngumpulin uang sebanyak itu apalagi baru lulus banget, pengangguran :(

Mbak Rhein nanti di blo kasih tips tips dong ngatur uang buat traveling sementara ya boleh dibilang kan Mbak masih kuliah S2, ya... pengangguran juga gitu. Siapa tau aku nanti bisa pake caranya :))
Seruu jalan2nya :) pasti nih
rhein fathia mengatakan…
@HM Zwan:
Thank you :)

@Vera:
Semangat... Emang harus kerja rodi sih.. hehe.. :D

@Warm
Hahaha.. Esensi jalan2 itu kan pulang, om.. Kalau ngga bisa pulang ya mending jangan... :))

@Dwi
Hehe.. Sip, nanti kapan-kapan aku tulis ya tipsnya..

@Noni
Aamiin.. InsyaAllah seru..
Oland mengatakan…
Pengen bgt ikud tp mana bisa cuti 17hari..
Pulang2 bisa jd pengangguran.. Hahaha

Tp di tunggu yah cerita seru nya..
Info di bangkok - phuket pleaseee yg bnyak dan detil yah.. Bulan Feb taun depan mo kesan soalnya... Have fun :)))
Zaitun Hakimiah NS mengatakan…
Keren banget embaaaakkk...

Kalo cuti 17hari rasanya ga memungkinkan :(
Cuti 3 hari berturut-turut aja masih mikir2
Hiks..

Have fun ya mbaakkk

Postingan populer dari blog ini

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Zaman saya SMP sempat nge-tren adanya award semacam cewek tercantik, cowok terganteng, cewek tergaul, cowok terramah, dsb. Saat itu saya juga menang award, lho... jadi cewek ter-lemot alias lemah otak alias tulalit alias loading lama. Hahaha.. Dan emang bener sih, kala itu (sampai sekarang, meski nggak separah dulu) saya sering merespon sesuatu hal baru dengan kata pamungkas, “Hah? Hah?” dengan tampang boloho :))
Dari kecil saya nggak terlalu suka belajar akademis, apalagi di kelas. Lebih suka baca komik, majalah, novel, main, mengkhayal, jalan-jalan, atau membuat prakarya. Ibu juga bilang kalau saya bukan anak yang pintar, pun sampai sekarang punya kelemahan susah fokus saat di keramaian. Tapiiii... tapiii.. saat SD selalu ranking 3 besar, masuk SMP & SMA favorit dan mendapat peringkat 10 besar, lulus kuliah dari UI. Sombong kamu, Rhein! Itu namanya pintar!
No! Trust me, I’m not that smart dan kadang bingung kenapa bisa mencapai hal-hal yang mungkin termasuk wow untuk sebagian or…

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok

Sawaddi Kha...
Ayey! Rhein baru pulang dari Thailand dengan hati senang.. :D Hmm.. cerita mulai dari mana dulu ya? Persiapan dulu kali ya. Oke deh.
Persiapan Backpacker murah meriah. Selain sama keluarga atau dapat fasilitas dari instansi tertentu, Rhein selalu jalan-jalan ala backpacker. Why? Selain murah juga karena males geret-geret koper. Hahaha... Rencana backpacking ke Thailand ini berawal dari adanya tiket promo Air Asia & Lion Air sekitar 5 bulan lalu yang membuat Rhein berhasil mendapat tiket Jakarta-Bangkok PP seharga 700 ribu rupiah sajah! Yes, murah!
Menjelang sekitar 1-2 minggu keberangkatan, baru deh mulai cari info detail tentang segala hal menarik di Thailand. Dari worskhop Seasoned Traveler waktu di UWRF, dikasih tahu kalau persiapan sebelum traveling (apalagi bagi penulis) itu sangat penting supaya nggak blank banget saat di lokasi. Sehingga saat sampai di tujuan, kita nggak lagi bingung mau ngapain atau ke mana, tapi bisa lebih fokus menerima hal-hal detail yang …

Perkara ber-Agama dan ber-Tuhan di Australia

"Are you a Buddhist?" Saya menatap teman, yang sudah saya kenal di tempat kerja selama satu bulan itu, dengan pandangan bermakna, "Hah?"
Australia, sebuah benua dan negara dengan penduduk sangat-sangat-sangat beragam latar belakangnya. Di sini, pertanyaan setelah "What's your name?" adalah "Where are you from?". Dan jawabannya jarang banget "I'm Aussie." Pasti dari negara yang beda-beda. Indonesia memang penganut Bhineka Tunggal Ika (yang sekarang sedang terluka), namun tinggal setahun di benua Kanguru membuat saya berinteraksi dengan lebih banyak lagi perbedaan. Postingan kali ini akan mencoba membahas tiga perbedaan signifikan berdasarkan pengalaman saya dan bagaimana menyikapinya. Tadinya saya mau menulis menjadi satu postingan, tapi berhubung hobi curhat jadi saya pisah karena kepanjangan.
AGAMA

"Are you working everyday?" Pemuda itu bertanya sembari tangannya sibuk menyiapkan pesanan mie. "No. I have day off …