Fenomena Ramadhan a la Rhein

Hampir 10 hari Ramadhan. Apa kabar shaum kalian?

Bagi Rhein pribadi, ada beberapa perubahan dari Ramadhan tahun lalu. Kalau tahun lalu susah tarawih di masjid karena pasti masih terjebak macet Jakarta, tahun ini Alhamdulillah bisa tarawih di masjid. Kalau tahun lalu Bapak masih ngantor, Alhamdulillah tahun ini udah pensiun dan menghabiskan banyak waktu di rumah. Kalau tahun lalu si jago pitcher *adek Rhein yang cewe* jarang di rumah karena melanglangbuana ikut pertandingan, tahun ini giliran si jago komputer *adek Rhein yang cowo* ga di rumah gara-gara ospek di kampusnya di Bandung. Kalau tahun lalu Rhein masih males baca Al-Qur'an, tahun ini juga masih sama... *digetok pak ustadz*.

Kalau tahun lalu Rhein pulang-pergi kantor tinggal duduk manis di mobil karena ada supir, tahun ini pun Rhein tetep punya supir, tapi ganti-ganti tiap hari alias supir angkot. Nah, karena sekarang selalu pakai angkutan umum inilah Rhein jadi lebih 'melihat' berbagai fenomena Ramadhan yang kayaknya kok makin parah dari tahun ke tahun.

Fenomena konsumtif. Sepemahaman Rhein yang masih suka bolong-bolong ngaji ya... Ramadhan itu saatnya beribadah karena semua ibadah akan dilipatgandakan oleh Allah SWT. Hanya saja yang Rhein lihat, kok yang rame itu mall sama pasar, ya? Eits, bukan berarti Rhein tiap hari nge-mall loh, ya. Karena tiap hari Rhein PP kantor selalu lewat pasar sama mall dan di tempat-tempat itulah jalanan macetnya naudzubileeee... Apalagi menjelang jam buka puasa. Sejak kapan ada orang ngaji di mall coba? Setahu Rhein itu mall ato pasar nggak ngundang ustadz buat ceramah juga. Kesimpulannya ya itu orang-orang rame di mall atau pasar mau belanja. Belanja itu ibadah bukan, ya?

Sebenarnya fenomena ini juga diiringi dengan banyak selentingan tentang orang-orang yang udah heboh pada beli baju lebaran bahkan sebelum Ramadhan dimulai, bo! Ditambah lagi dengan rayuan diskon yang merajalela dengan spanduk dan balihonya. Hadeuuhh... Sayang banget, ya. Jujur Rhein pribadi merasa miris, Ramadhan seperti jadi ajang event bisnis karena kondisi masyarakat yang konsumtif. Rhein bukannya melarang beli baju baru buat Lebaran, toh menghormati hari raya dengan baju rapi dan bersih itu sangat penting. Hanya saja, esensi Ramadhan yang sebenarnya bukan di situ. Bukan di diskon mall, bukan di baju baru, bahkan bukan di saat buka puasa dengan menu yang lebih wah daripada hari-hari biasa.

Fenomena jam pulang kantor. Rhein seneng ya jam pulang kantor saat Ramadhan jadi lebih cepet, meski masih kalah cepet sama PNS *jam 3 udah pulang, bo!*. Nah, kalau saat-saat jam pulang kantor nih, itu jalanan buset dah kayaknya semua pemilik kendaraan pada jadi pembalap. Motor ngebut, mobil juga ga mau kalah. Belum lagi suara klakson tat-tet-tot yang bikin pusing *mobil/motor ngutang aja pamer deh, lo*. Padahal mah, ga usah lebay kali, biasa aja. Kan udah pulang cepet, pasti sampe juga lebih cepet jadi bisa buka puasa di rumah. Minimal shalat maghrib di rumah, deh. Toh Rhein juga tau banyak juga yang biasanya pulang kantor bablas maghrib karena masih di jalan. Yang sabar, tetep ikuti aturan lalu lintas.

Fenomena motor.
Jujur ya, Rhein benci buangeeettt sama pengendara motor ga sopan yang suka salip sana-sini dan seruduk sana-sini. Apalagi para alay yang cuma ngabubrit momotoran di jalan sambil nongkrong atau kebut-kebutan. Plis deh, orang-orang pulang kantor pake motor tuh udah banyak, ga usah nambah-nambahin lah. Apalagi buanyak banget yang ga sopan. Sebagai pemakai kendaraan umum dan pejalan kaki, Rhein sering banget nyaris keserempet. Plus, jangan salah, udah beberapa kali Rhein lihat kecelakaan motor menjelang buka puasa selama Ramadhan ini. Astagfirullah... Dan fenomena motor ini, dari tahun ke tahun, Rhein lihat makin parah loh...

Fenomena razia. Hahahaha... ini yang paling lucu. Hati-hati deh... Pastinya tiap Ramadhan pak polisi jadi pada rajin bertugas! :))

Intermezzo...

Meski shaum, kerjaan Rhein tetep mendatangi rumah chef dan pemotretan untuk buku resep. Ngileeerrr...

 


Selamat menjalankan ibadah Ramadhan. 
Semoga kita semua termasuk orang-orang beruntung yang dapat mencapai taqwa. Bukankah itu tujuan kita shaum, teman? :)


Love is real, real is love. -John Lennon-

Comments

langkah fie said…
wealah nyuruh orang jangan ngambek kok yah dia nge-dumel toh iling toh nduk shaum iki. :P qeqeqe
wiiih.
perabotan motret ny Lengkap euuyy

Popular posts from this blog

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Giveaway & Talkshow with Nulisbuku Club

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok