Langsung ke konten utama

Pengangguran Bahagia

Well.... Well... Tanpa terasa, sudah satu bulan lebih Rhein jadi pengangguran. Bagaimana rasanya, Rhein?? Senaaaannggg.... Hahahaha... Sumpah deh, andaikan pengangguran itu digaji, mau banget gw. :D
Kerjaan gw tiap hari adalah nggak ada kerjaan. Alias, bisa bangun siang tanpa beban, tanpa perlu mikir tugas kuliah, tanpa perlu mikir rumus-rumus fisika, tanpa perlu deg-degan mikirin IP semesteran yang seringkali fluktuatif. Bener-bener waktu luang yang panjang, liburan menyenangkan. Hohohoho... Dan untungnya, orang tua gw ga terlalu berisik menuntut gw macem-macem. Ibu malah bilang, "nikmatin aja masa-masa nganggur kamu...". Dan gw bener-bener menikmati! ^^

Selain kegiatan-kegiatan dalam posting gw sebelumnya, yaitu kerja freelance, jualan, nyanyi, dan baca buku. Gw mulai mencoba bantu-bantu Ibu promosiin perusahaan Tenda Destarata. Istilahnya bagian marketing dadakan gitu lah... Hahaha... Menyenangkan kok, lumayan ada kegiatan jalan-jalan. Selain itu, gw juga mulai belajar TOEFL dan baca-baca persiapan GRE. Gimana pun juga, gw masih punya mimpi untuk lanjut sekolah lagi. Aamien... Lalu.. Lalu... Lalu... Kegiatan lain adalah interview! Betol sodara-sodara, meski pengangguran dan liburan sangat menyenangkan, tapi tabungan gw menunjukkan kurva penurunan yang cukup drastis. Subsidi uang jajan sudah diputus, maka mau ngga mau harus cari kerja. Minimal supaya tabungan bisa bernapas lega... *sekarang napasnya bengek.

Jujur aja, gw nggak pernah nyari lowongan kerja. Mungkin karena gw pribadi masih bingung ya. Pengen sekolah iya, tapi butuh duit juga. Jadilah, gw hanya ngelamar kerja via apply-apply cingcay di Jobstreet. Tinggal klik-klik dan menunggu panggilan. Agak beda sama temen-temen seangkatan yang sepertinya sangat getol searching kemana-mana. Hehehe... *no-offense.

Pertama interview adalah di perusahaan games online. Hahahaha... ngakak gw waktu dipanggil. Kalau perusahaan games, bukan kerja tapi main-main mulu kali yah gw. Posisi gw adalah sebagai translator. Udah interview ketemu para bos yang dari Taiwan 'n Thailand. Hasilnya, sama seperti lagu Melly, Gantung. Karena gw udah sampai tahap interview kedua, tapi belom ada informasi. Kayaknya sih karena mereka masih buka lowongan di Jobstreet sampai tanggal 21 nanti.

Kedua, di Metro TV. Gw ngelamar di Journalist Development Program. Mikirnya sih bagian jurnalistik kayak nulis-nulis berita gitu lah ya... Namun ternyata, pas gw dateng langsung disuruh on camera test jadi reporter. Langsung disuruh bikin berita on the spot. Lalu perkenalan diri dan melaporkan berita karangan sendiri dalam bahasa Inggris dan Indonesia. Hasilnya sudah jelas, berhubung gw anak pemalu (PEndiam MAnis LUcu) dan ga ada bakat akting di depan kamera, gagal dong ya... *bangga* 

Interview ketiga dapet dari Jobstreet juga. Dan gw dikasih pekerjaan yang bagi gw, paling gw suka. Nulis blog! Hahaha... Nama perusahaannya Beta Pramesti, dan bergerak di bidang air gitu. Bukan jadi tukang ledeng loh, ya... Jadi, contoh proyek mereka kayak untuk di Ancol, merubah air laut jadi air tawar. Sejenis gitu lah. Nah, tugas gw adalah menulis berbagai informasi dan artikel untuk website mereka. Huhuy... suka.. suka. Hasilnya? Mudah-mudahan gw bisa bekerja dengan baik.

Well, sepertinya kisah pengangguran gw akan berubah menjadi kisah Kuli Jakarta.

Love is real, real is love. -John Lennon-

Komentar

sintamilia mengatakan…
Hihi..
ceritanya asik.
mirip sama aku.

masa2 pengangguran dipake untuk baca buku sepuasnya dan blogging.
sambil apply2 dan interview.

skrg aku juga dibayar buat nulis :)
achie mengatakan…
ga perlu dateng ke kantor dong y kalo nulis2 gt? :p btw salam kenal :)
rhein fathia mengatakan…
@sintamilia:
Hohoho... ada yang bernasib sama ternyata. Iya, emang asik kalau dibayar untuk sesuatu yang kita suka ^^

@achie:
Ga kok, aku harus tetep ke kantor untuk cari bahan dan survey lapangan. Salam kenal juga.. ^^
Sigit Jaya Herlambang mengatakan…
pemalu = pendiam manis lucu....? haha kocak juga....
rhein fathia mengatakan…
@QupleSweet:
Hahaha... itu jayus tau... :D
nina aka rina mengatakan…
hii ...suka deh baca blog kamu, lucu...well, dibagian yg interview pertama kali...masih inget gak, gw yg di prshn games online itu...hehehe...maaf ya kl dikau di"gantung"kan, tapi akhirnya dapet kerja yg km suka kan di kantor beta ^^
yowes...just wanna say, love ur blog ^^
asepsandro mengatakan…
hai...slm knl.... keren baca blog ini... JDP Metro Tv tu bener2 disuruh nulis & report dg bhs.inggris jg??

Mampir jg ke blog gw ya.... asepsandro.blogpot.com

Pos populer dari blog ini

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok

Sawaddi Kha...
Ayey! Rhein baru pulang dari Thailand dengan hati senang.. :D Hmm.. cerita mulai dari mana dulu ya? Persiapan dulu kali ya. Oke deh.
Persiapan Backpacker murah meriah. Selain sama keluarga atau dapat fasilitas dari instansi tertentu, Rhein selalu jalan-jalan ala backpacker. Why? Selain murah juga karena males geret-geret koper. Hahaha... Rencana backpacking ke Thailand ini berawal dari adanya tiket promo Air Asia & Lion Air sekitar 5 bulan lalu yang membuat Rhein berhasil mendapat tiket Jakarta-Bangkok PP seharga 700 ribu rupiah sajah! Yes, murah!
Menjelang sekitar 1-2 minggu keberangkatan, baru deh mulai cari info detail tentang segala hal menarik di Thailand. Dari worskhop Seasoned Traveler waktu di UWRF, dikasih tahu kalau persiapan sebelum traveling (apalagi bagi penulis) itu sangat penting supaya nggak blank banget saat di lokasi. Sehingga saat sampai di tujuan, kita nggak lagi bingung mau ngapain atau ke mana, tapi bisa lebih fokus menerima hal-hal detail yang …

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Zaman saya SMP sempat nge-tren adanya award semacam cewek tercantik, cowok terganteng, cewek tergaul, cowok terramah, dsb. Saat itu saya juga menang award, lho... jadi cewek ter-lemot alias lemah otak alias tulalit alias loading lama. Hahaha.. Dan emang bener sih, kala itu (sampai sekarang, meski nggak separah dulu) saya sering merespon sesuatu hal baru dengan kata pamungkas, “Hah? Hah?” dengan tampang boloho :))
Dari kecil saya nggak terlalu suka belajar akademis, apalagi di kelas. Lebih suka baca komik, majalah, novel, main, mengkhayal, jalan-jalan, atau membuat prakarya. Ibu juga bilang kalau saya bukan anak yang pintar, pun sampai sekarang punya kelemahan susah fokus saat di keramaian. Tapiiii... tapiii.. saat SD selalu ranking 3 besar, masuk SMP & SMA favorit dan mendapat peringkat 10 besar, lulus kuliah dari UI. Sombong kamu, Rhein! Itu namanya pintar!
No! Trust me, I’m not that smart dan kadang bingung kenapa bisa mencapai hal-hal yang mungkin termasuk wow untuk sebagian or…

Backpacker Thailand Trip (part 2): Pattaya & Koh Larn Island

7 May 2014 Subuh di Bangkok, jujur Rhein nggak tahu arah kiblat ke mana. Pas di Indo nyarinya jadwal solat doang, lupa cari arah kiblat. Tapi yasud, kalau nggak tahu, solat mah niatnya yang penting ke kiblat, yes. Malam sebelumnya udah pesen ke resepsionis kalau beres subuh minta diantar ke terminal bus Ekkamai. Katanya mereka bisa nganter pake ojeg. Namun apa daya jam 5 pagi itu resepsionis masih gelap, nggak ada orang, ngga ada bel untuk manggil, mau nelepon ke contact person ya nomor hape Rhein masih nomor Indo kena roaming ngga bisa dipake. Akhirnya memutuskan untuk check out, simpan kunci, dan keluar hostel cari taksi ke terminal Ekkamai. Soalnya ngejar kapal ferry ke Koh Larn Island di Pattaya nanti yang cuma ada di jam-jam tertentu. 
Supir taksi, petugas terminal, dan orang-orang yang Rhein temui sepagi itu ramah-ramah. Mungkin kelihatan banget, cewek bawa backpack gede laha-loho nggak tahu arah, jadi mereka murah hati ngasih informasi. Perjalanan 2 jam dari Bangkok ke Pattaya …