Langsung ke konten utama

Kuli Jakarta: Pertama Kali Ngantor

Bukan pertama kali kerja loh ya... karena menurut hukum fisika, kerja itu usaha dikali perpindahan. Jadi, sudah dipastikan hampir semua orang pasti pernah bekerja. Ngomong-ngomong, kenapa gw bawa-bawa fisika juga?

So, inilah pertama kali gw ngantor. Bener-bener ngantor karena gw bekerja di sebuah perusahaan. Gw dateng tiap pagi, masuk ruangan, duduk di salah satu cubicle, lalu mulai kerja. Kita sebut saja namanya Kantor Beta. Selain dalam bahasa Papua beta itu artinya saya (jadi, Kantor Saya), juga karena perusahaan tempat gw bekerja namanya Beta Pramesti. Kita persingkat namanya Kantor Beta sehingga bisa memiliki dua arti. Letak kantor gw di daerah Matraman deket halte busway Kebon Pala. Deket juga dari stasiun Jatinegara dan untungnya deket sama kantor Bapak. Sangat lumayan sekali pagi-pagi berangkat bisa nebeng, dan pulang sore pun nebeng. Uhuuuyy..

Gimana rasanya ngantor? Dari segi atmosfer ruangan kerja, jelas sangat sangat jauh berbeda dengan Lab Teori tempat gw nongkrong. Gw ditempatkan di ruangan finance *padahal gw anak marketing*, yang orang-orangnya sibuk dengan hal ga jauh-jauh dari duit. Di sini semua orang bekerja, dan bukan baca buku quantum physics ataupun nyanyi lagu alay. Ruang kekuasaan gw hanyalah satu cubicle, dan bukan satu ruangan yang bisa gw jajah seenaknya. Teman-teman gw adalah bapak-bapak dan ibu-ibu, bukannya cowo-cowo jenius yang masalahnya ga jauh-jauh dari susah-dapet-cewe.

But at least, kerjaan gw menyenangkan, ga serumit dan sepusing nurunin rumus fisika yang pernah dikasih Pak Terry. Orang-orang di sini pun welcome dan ramah banget sama gw. Bos gw bae banget. Dan gw sangat berharap semoga gw bisa cocok dan betah di sini. Aamien...Aamien..

Hidup itu bagaikan mata uang. Dimana gw seneng dengan kondisi di sini, pasti ada juga dunk yang gw ga suka. Yang gw keluhkan ada 2. Pertama, Jakarta SUMPAH MACET PARAAAAAAAHHHH!! >.<. Ampun dah, gw berangkat telat dikit aja, udah pasti bakal telat ngantor. Hari pertama gw ngantor, gw telat. Untungnya hari kejepit libur dan bos gw juga dateng lebih telat. Hari-hari selanjutnya, berangkat lebih pagi yang artinya menu sahur gw ditambah secangkir ecxelso without sugar supaya ga ngantuk. Keluhan kedua, gw duduk melulu... v_v. Tipis pantat beneran dah 8 jam nonstop harus duduk. Dulu pas kuliah aja gw sering ke kamar mandi atau sengaja masuk telat supaya ga bete duduk. Tapi yah.. lebih mending dariapda gw disuruh lari-lari. Lagi puasa gini, bayar fidyah terus ntar gw. Hahaha...

Well, bahagia lah gw bahagia. Karena setiap fase hidup, harus dinikmati... ^^/

Love is real, real is love. -John Lennon-

Komentar

achie mengatakan…
wuaaaa disebelah mananya shelter kebon pala???? kantor gw juga deket2 situhhh :p
rhein fathia mengatakan…
@achie:
di samping gedung asuransi Bumi Asih Jaya, Chie.. yang sebelah sungai juga itu loh... lu di sebelah mana??
Sigit Jaya Herlambang mengatakan…
mantab... kerjaannya kayaknya cocok ama lw... smoga sukses bu...
rhein fathia mengatakan…
@QupleSweet:
Iyalah, nulis blog gitu loh.. Cuma bagian setting bahasa html yang bikin agak keblinger.. Enjoy lah.. Thnks quple..
DessyCherryPonie mengatakan…
welcome didunia perkulian ya rhein hehehe.....

semoga betah hehe....

semangat!!!
rhein fathia mengatakan…
@Dessy
Thanks, dear.. huhu.. Aku juga menantikan kapan berada di dunia ibu sepertimu.. hehe. I miss u.. :*
achie mengatakan…
bumi asih jaya disebelah mana yaa.. kayanya pernah liattt.. gw di kelorrr.. di mitra perkantoran matramannya ituuuhh..
rhein fathia mengatakan…
@achie..
bwehehe.. gw belom menjelajah matraman, say. Itu loh, kan ada jembatan kereta api, nah dibawahnya kan ada kali. Kantor gw tepat di sebelah kali. Hahaha.. pinggiran banget yah.. :D
siska mengatakan…
selamat datang selamat bekerja di jakarta :p
rhein fathia mengatakan…
@siska:
dear... Iyaaaa... nikmat bener deh kerja di Jakarta.. nikmaaaattt... hahaha... :D
achie mengatakan…
kantor gw di seberang bumi asih jaya ternyata :))

Postingan populer dari blog ini

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Zaman saya SMP sempat nge-tren adanya award semacam cewek tercantik, cowok terganteng, cewek tergaul, cowok terramah, dsb. Saat itu saya juga menang award, lho... jadi cewek ter-lemot alias lemah otak alias tulalit alias loading lama. Hahaha.. Dan emang bener sih, kala itu (sampai sekarang, meski nggak separah dulu) saya sering merespon sesuatu hal baru dengan kata pamungkas, “Hah? Hah?” dengan tampang boloho :))
Dari kecil saya nggak terlalu suka belajar akademis, apalagi di kelas. Lebih suka baca komik, majalah, novel, main, mengkhayal, jalan-jalan, atau membuat prakarya. Ibu juga bilang kalau saya bukan anak yang pintar, pun sampai sekarang punya kelemahan susah fokus saat di keramaian. Tapiiii... tapiii.. saat SD selalu ranking 3 besar, masuk SMP & SMA favorit dan mendapat peringkat 10 besar, lulus kuliah dari UI. Sombong kamu, Rhein! Itu namanya pintar!
No! Trust me, I’m not that smart dan kadang bingung kenapa bisa mencapai hal-hal yang mungkin termasuk wow untuk sebagian or…

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok

Sawaddi Kha...
Ayey! Rhein baru pulang dari Thailand dengan hati senang.. :D Hmm.. cerita mulai dari mana dulu ya? Persiapan dulu kali ya. Oke deh.
Persiapan Backpacker murah meriah. Selain sama keluarga atau dapat fasilitas dari instansi tertentu, Rhein selalu jalan-jalan ala backpacker. Why? Selain murah juga karena males geret-geret koper. Hahaha... Rencana backpacking ke Thailand ini berawal dari adanya tiket promo Air Asia & Lion Air sekitar 5 bulan lalu yang membuat Rhein berhasil mendapat tiket Jakarta-Bangkok PP seharga 700 ribu rupiah sajah! Yes, murah!
Menjelang sekitar 1-2 minggu keberangkatan, baru deh mulai cari info detail tentang segala hal menarik di Thailand. Dari worskhop Seasoned Traveler waktu di UWRF, dikasih tahu kalau persiapan sebelum traveling (apalagi bagi penulis) itu sangat penting supaya nggak blank banget saat di lokasi. Sehingga saat sampai di tujuan, kita nggak lagi bingung mau ngapain atau ke mana, tapi bisa lebih fokus menerima hal-hal detail yang …

Perkara ber-Agama dan ber-Tuhan di Australia

"Are you a Buddhist?" Saya menatap teman, yang sudah saya kenal di tempat kerja selama satu bulan itu, dengan pandangan bermakna, "Hah?"
Australia, sebuah benua dan negara dengan penduduk sangat-sangat-sangat beragam latar belakangnya. Di sini, pertanyaan setelah "What's your name?" adalah "Where are you from?". Dan jawabannya jarang banget "I'm Aussie." Pasti dari negara yang beda-beda. Indonesia memang penganut Bhineka Tunggal Ika (yang sekarang sedang terluka), namun tinggal setahun di benua Kanguru membuat saya berinteraksi dengan lebih banyak lagi perbedaan. Postingan kali ini akan mencoba membahas tiga perbedaan signifikan berdasarkan pengalaman saya dan bagaimana menyikapinya. Tadinya saya mau menulis menjadi satu postingan, tapi berhubung hobi curhat jadi saya pisah karena kepanjangan.
AGAMA

"Are you working everyday?" Pemuda itu bertanya sembari tangannya sibuk menyiapkan pesanan mie. "No. I have day off …