Susah Curhat?

Ada banyak alasan kenapa gw susah curhat sama orang. Pertama, karena gw masih ngerasa masalah yang gw hadapi nggak sesulit masalah orang. Okay, ada yang pernah bilang ini tanda orang sombong karena nggak mau berbagi. Karena masalah orang lain bisa saja sepele menurut kita dan masalah kita sepele bagi orang lain. Karena itu, butuh saling curhat untuk berbagi. Gw juga suka merasa orang lain pasti sibuk sama masalah-masalahnya dan ngapain juga gw curhat malah nambah masalah mereka.

Kedua, gw ga suka dihakimi. Jujur, gw benci banget di judge sama orang. Okelah gw juga sadar diri gw juga pasti pernah ngejudge orang baik sengaja ato nggak. Tp gw selalu meminimalisir hal itu. Orang curhat itu hanya butuh didengar pada awalnya. Mereka nggak selalu butuh solusi, apalagi solusi yang men-judge dan ga penting. Contohnya seperti ini,

Gw    : Aduh, pusing gw ngerjain skripsi.
si A    : Emang kenapa?
Gw    : Gw masih kesulitan nurunin rumus.
si A    : Ya belajarlah!

Dodol! Mau gw solat tahajud setahun berturut-turut juga gw ga akan pernah bisa nurunin tu rumus kalo gw nggak belajar. Ya gw tau itu musti dipelajari.

Ketiga, karena dari dulu gw sudah terlalu sering dianggap nggak bersyukur. Tiap kali gw curhat tentang masalah yang gw hadapi -yang mungkin bagi orang lain sepele-. Seringkali banyak dari mereka bilang, "Ya ampun, lu tuh kurang apa sih? Lu orang mampu, pinter, kuliah di UI, sukses, penulis novel, temen lu banyak. Nggak bersyukur banget sih lu??". Helloooww... Emangnya masalah hanya muncul pada orang yang nggak mampu, yang ga pinter, yang bukan kuliah di UI, yang nggak punya temen?

Entahlah, bagi gw tiap orang itu punya hak kok untuk menceritakan masalahnya. Sekecil apapun itu. But well, tidak semua orang punya 'telinga', tapi semua punya 'lidah'.

Thanks untuk para soulmate yang selalu denger semua curhat gw. Kalian jauh di mata dekat di hati dan rugi di ongkos kalo mau ketemu =))
Love is real, real is love. -John Lennon-

Comments

aulia said…
hi. ketemu link-nya dari halaman Dani di multiply.

sebenarnya menurut saya yg jadi masalah adalah kenapa kita curhat.

kadang ada yang cuma mau didengarkan, ga butuh solusi. temen sbg tongsampah. :D

kadang ada yang butuh didengarkan plus solusi, ujung2nya suka bete karena udah cape ngedumel tapi cuma dapet tatapan kosong dari yg dicurhatin.

kadang ada yang berasa seru hidupnya krn kayaknya punya banyak masalah. mengasihani diri sendiri bikin kita jadi peran teraniaya n tokoh utama [mulai gangguan jiwa]

kadang... ada yang nulis di blog kayak gini. :D

salam kenal. :), sori kalau kesannya sok kenal sok dekat sok menggurui. :D

have a nice weekend.

Popular posts from this blog

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Giveaway & Talkshow with Nulisbuku Club

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok