Langsung ke konten utama

Idul Adha dan Home Alone

Well, tidak sepenuhnya Home Alone memang. Masih ada 2 adik, 2 pembantu, 1 paman, dan 4 pegawai perusahaan tiap harinya. Ramai sekali bukan rumah Rhein?

Semua berawal dari Bapak Ibu yang akan berangkat menunaikan ibadah Haji. Segala persiapan mulai dari daftar ini itu, belanja segala macam, undangan pengajian-pengajian, silaturahmi dan maaf-maafan, sampai packing koper yang isinya segala macam makanan udah kayak mau mengungsi ke Kutub Utara. Ditambah banyak banget yang nitip 'n minta macem-macem ke bapak ibu. Mulai dari nitip doa, kerudung, mukena, sampai emas. OMG... Kami (putra-putrinya) minta apa? Kami cuma minta bapak ibu sampai ke rumah lagi selamat dan sehat! Aamiin..

Lalu, dimulai lah hari tanpa kedua orang tua tercinta. Awalnya, semua berjalan tampak lancar. Meski Rhein agak-agak njelimet tiap kali memeriksa dan mengontrol perusahaan. Bolak-balik Depok-Bogor, kuliah sampai malem, tugas-tugas, TA yang cuma tersentuh seujung kuku, dan belanja (upzz...). Awalnya, bisa foya-foya karena ATM ortu dipegang sama Rhein. Hahaha... Namun tiba-tiba suatu malam saat mau ambil uang lagi, RHEIN LUPA NOMOR PIN! JREENG!! Tiba-tiba aja lupa gitu.. Astagfirullah... Dan ter-blokirlah ATM ortu...

Mulailah Rhein berfikir. Gimana ini hidup gw sama adek-adek sampai ortu pulang??!! Bayaran sekolah, uang jajan bulanan adek-adek, belanja bulanan, bayar-bayar (listrik, PAM, telpon, internet, dll), gajian pegawai??? OMG... PANIC! STREEESS!! Padahal semua duit ada di ATM ortu... Duit darimana? duit darimana?! Gadai-in semua perhiasan yang ada? Tapi takut beresiko. Pinjem ke sodara-sodara? Tapi Rhein nggak terbiasa pinjem duit. Judi alias jual diri?? Yaelah, si pacar bisa ngamuk. Hahaha.. Thinking.. Thinking... Ah, gaji bapak! Maka mulailah Rhein menghubungi beberapa temen kantor bapak diam-diam, untuk minta bantuan supaya bisa ambil gaji bapak di kantor tanpa surat kuasa. Karena Bapak Ibu belum tau kalau anak-anaknya tiba-tiba jatuh miskin karena penyakit 'amnesia tiba-tiba' yang diderita si Sulung. Adek-adek pun Rhein suruh untuk hidup miskin dulu.

Sembari menunggu waktu gajian, Alhamdulillah 'my best and beloved partner ever' mengirim email: "Pet, gw tau lu lagi miskin. Ada kerjaan buat lu. Mau ga?" Langsung mau dunk ya... Meski tuh kerjaan bikin jari dan mata makin berotot karena ngetik dan melotot di kompie alias jadi translator (Ayo-ayo yang butuh translator hubungi gw, masih butuh duit. Hahaha...). Tapi oke lah nambahin tabungan gw yang udah kesedot juga untuk nutupin kebutuhan rumah.

Lalu, Hari Gajian tiba. Sejak pagi Rhein sudah menunggu di kantor bapak. Menunggu rekan kantor yang akan membantu pengambilan gaji, siap dengan surat pernyataan ber-materai 'bahwa saya anak kandung pak Syahroni' (Yaelah, mirip gini masa ga diaku??). Dan tiba-tiba... Handphone saya berbunyi, telpon dari Bapak!! Canggih dah tu feeling Bapak emang...

Bapak: Teteh, posisi dimana?
Rhein: Eeengg... Lagi di kantor bapak... *dengan lemes dan takut
Bapak: Lha? Ngapain? *Kaget
Rhein: Eeeng... Mau ambil gaji bapak... *tambah lemes dan takut
Bapak: Loh? Emangnya ada apa di rumah?

Lalu berceritalah Rhein tentang kebodohan itu. Lupa nomor pin, butuh uang, dan akhirnya mau ambil gaji bapak. Tak lupa minta maaf karena nggak ngasih kabar, karena takut bikin konsentrasi ibadah bapak ibu buyar. Kesannya kayak anak nakal gitu ngambil gaji bokapnya diem-diem. Dan reaksi bapak: Ketawa! OMG... ditertawakan gitu Rhein... Akhirnya, Bapak menelpon bendahara kantor untuk mempermudah pengambilan gaji. Sepulang ke rumah, dapat laporan keuangan dan income perusahaan lumayan. Alhamdulillah... ga jadi miskin deh... Ternyata gini rasanya jadi putri direktur (sok banget). Pusing kalau ngurusin perusahaannya, tapi seneng kalau duitnya banyak. Hahahaha...

So, Idul Adha yang penuh berkah dan rahmat. Jalan-jalan lah kami bertiga (songong udah bisa foya-foya). Kebetulan adik Rhein yang di Bandung menyempatkan pulang. Sempet nonton Mumun (baca: New Moon), makan bareng bertiga di sebuah resto. Ada percakapan dodol dengan mereka.

Dengan adik cewe yang baru tiba dari Bandung dan langsung meluncur ke resto.

Rhein : Kamu pasti belom mandi dari kemaren.
Adik cewe: Uki lupa kapan terakhir mandi. *santai bener ngomongnya...
Rhein : iiihhh.. jorok banget sih.. Inget tuh status FBmu sendiri, 'kalau kamu bukan orang disiplin, pura-puralah jadi orang disiplin'.
Adik cewe : Ya udah, pura-pura aja udah mandi.. *makin santai bener ngomongnya...

Dengan adik cowo yang nunggu pesanan makannya, Nasi Ayam Katsu, ga dateng-dateng. Saat pesanan akan datang dan matanya sudah berbinar, tiba-tiba: GEDUBRAKK!! Si pelayan pembawa pesanan terpeleset... Dan berantakanlah Nasi Ayam Katsu itu di lantai. Kami bertiga cengo... *Upzz...

Adek cowo: Ugh, andai gw Edward Cullen bisa gerak cepet, pasti gw selametin deh itu ayamnya...



Well, Happy Idul Adha untuk semuanya... Idul Adha tanpa orang tua untuk kami bertiga, dan Alhamdulillah kami tetap kompak serta bahagia. Mohon doa ya teman-teman, supaya orang tua kami bisa menjalankan ibadah dengan lancar serta selamat dan sehat sampai bertemu kami kembali. Aamien...

Love is real, real is love. -John Lennon-

Komentar

Mayyadah mengatakan…
met ied juga...
wah...heboh juga liburan iednya ^^
achie mengatakan…
huaaaaa.. rame itu mah rumahnyaaaaa.. penghuninya aja banyak gitu.. :p

semoga bapak ibunya kembali dengan selamat dan jadi haji yang mabrur yaaaaa.. :0
rhein fathia mengatakan…
@mayyadah:
Hohoho... betul heboh sekali...

@Achie:
Rame, suka rusuh... Haha.. Makasih doanya yah... Aamien...

Postingan populer dari blog ini

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Zaman saya SMP sempat nge-tren adanya award semacam cewek tercantik, cowok terganteng, cewek tergaul, cowok terramah, dsb. Saat itu saya juga menang award, lho... jadi cewek ter-lemot alias lemah otak alias tulalit alias loading lama. Hahaha.. Dan emang bener sih, kala itu (sampai sekarang, meski nggak separah dulu) saya sering merespon sesuatu hal baru dengan kata pamungkas, “Hah? Hah?” dengan tampang boloho :))
Dari kecil saya nggak terlalu suka belajar akademis, apalagi di kelas. Lebih suka baca komik, majalah, novel, main, mengkhayal, jalan-jalan, atau membuat prakarya. Ibu juga bilang kalau saya bukan anak yang pintar, pun sampai sekarang punya kelemahan susah fokus saat di keramaian. Tapiiii... tapiii.. saat SD selalu ranking 3 besar, masuk SMP & SMA favorit dan mendapat peringkat 10 besar, lulus kuliah dari UI. Sombong kamu, Rhein! Itu namanya pintar!
No! Trust me, I’m not that smart dan kadang bingung kenapa bisa mencapai hal-hal yang mungkin termasuk wow untuk sebagian or…

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok

Sawaddi Kha...
Ayey! Rhein baru pulang dari Thailand dengan hati senang.. :D Hmm.. cerita mulai dari mana dulu ya? Persiapan dulu kali ya. Oke deh.
Persiapan Backpacker murah meriah. Selain sama keluarga atau dapat fasilitas dari instansi tertentu, Rhein selalu jalan-jalan ala backpacker. Why? Selain murah juga karena males geret-geret koper. Hahaha... Rencana backpacking ke Thailand ini berawal dari adanya tiket promo Air Asia & Lion Air sekitar 5 bulan lalu yang membuat Rhein berhasil mendapat tiket Jakarta-Bangkok PP seharga 700 ribu rupiah sajah! Yes, murah!
Menjelang sekitar 1-2 minggu keberangkatan, baru deh mulai cari info detail tentang segala hal menarik di Thailand. Dari worskhop Seasoned Traveler waktu di UWRF, dikasih tahu kalau persiapan sebelum traveling (apalagi bagi penulis) itu sangat penting supaya nggak blank banget saat di lokasi. Sehingga saat sampai di tujuan, kita nggak lagi bingung mau ngapain atau ke mana, tapi bisa lebih fokus menerima hal-hal detail yang …

Yang Berbeda: Orientasi Seksual dan Ras

Suatu kali di kelab malam, lantai dansa selalu menjadi tujuan utama saya untuk bergoyang. Lampu gemerlap, musik berdentam, dan di antara kerumunan saya melihat seorang perempuan rupawan dengan rambut indah panjang. Ia mengerling, mata kami bertemu. Tanpa ragu, gadis itu menarik saya untuk menari berpasangan. Beberapa pria melihat kami begitu asyik dan tertarik untuk mendekat, perempuan itu dengan setengah malas menghalau tak berminat. Seiring musik menghentak, kami berdansa makin semangat. Kami tertawa, saling sentuh menggoda, sesekali gadis cantik itu memeluk saya, tangannya serta merta meraba pinggul dan paha. Dengan alasan berpose selfie, pipi dan bibir saya pun diciumnya. Sampai ketika jemarinya berkelana ke bagian intim, saya merengkuh kedua pipinya dan berkata, "I'll go buy drinks. Okay?" 
Melanjutkan postingan sebelumnya, Australia tidak hanya menyuguhkan cerita tentang perbedaan agama. Kali ini saya akan bercerita tentang perbedaan lain yang jarang ditemui selama…