Resign Story

Assalamu'alaikum semua...

Ah elu Rhein, mentang-mentang lagi bulan Ramadhan jadi nyapa pake Assalamu'alaikum. Plak!
Baiklah, jadi gimana puasanya? Yang cewek udah bolong berapa? Udah ngaji berapa juz? Dapet jadwal buka puasa bersama berapa kali? Udah dapet THR? Jangan lupa zakat yaaaa... :)
Terus, kalau Rhein sendiri gimana? Ah, nggak usah curhat di sini nanti disangka sombong... Hahaha...

Sebenarnya, nulis postingan ini dalam rangka update blog aja... :D Rhein sedang tidak dalam rangka backpacking jadi belum ada cerita jalan-jalan yang terbaru.. Ya iyalah, bulan puasa mau naik gunung atau nyelam di laut? Batal dong, cyyynn... Apalagi setelah bulan Ramadhan ini bakal semakin kencangkan ikat pinggang dan hemat abis karena Rhein sudah mengajukan resign. Apa, Rhein? Lu resign lagi? Betol, sodara-sodara...

Pengajuan Resign sudah sejak awal bulan. Alasan utama, jelas karena mau sekolah lagi. Dari dulu, Rhein memang tidak pernah berniat membangung karir di dunia kantor, sih. Secara gw tipe orang yang nggak suka rutinitas monoton. Buat gw, niat awal bekerja kantoran itu memang untuk belajar, menyerap ilmu how to be smart when you have deal with sucks and nice people, how to manage your time, how to keep professional and responsible with your job even yourself in the worst condition, etc...etc... Karena bekerja kantoran beda dengan freelance yang lebih membebaskan diri pribadi dan fleksibel. Kemudian setelah satu setengah tahun bekerja, Rhein merasa sudah saatnya untuk naik kelas. Ayolah, sekolah aja naik tingkat tiap setahun, masak di dunia kerja nggak ada peningkatan juga? Jadi, resign ini menjadi pilihan.

Sempat dapet banyak pertanyaan dari orang-orang, lu kenapa resign, nyari kerja lagi susah gini? Udah dapet kerjaan baru? Mau sekolah emang udah diterima? Ntar kalau nggak keterima gimana? Lu nganggur? Well yah, pertanyaan standar dan realistis sih, ya... Meski dari kacamata gw, kalau kita punya energi untuk berpikir buruk dan mencemaskan banyak hal, kenapa energi itu nggak dialihkan untuk berpikir positif dan tetap ikhtiar? Toh itu sama-sama tentang prasangka yang dibuat otak kita sendiri tentang masa depan yang sama-sama masih misteri. Lagipula buat Rhein, keluar dari zona nyaman itu juga menantang, toh? Itu yang namanya meng-improve diri untuk naik kelas :)

Alhamdulillah, Rhein punya keluarga dan sahabat-sahabat yang mendukung penuh. Planning 'menari-nari' di luar zona nyaman itu sudah ada. Rhein harus belajar supaya lolos tes kuliah, lebih banyak studi literatur dan menulis lagi, dan bantu orang tua menjalankan bisnis. Emang bisnis apa, Rhein? Itu loh, penyedia jasa peralatan acara. Jadi sejak 2006 keluarga Rhein punya usaha sendiri untuk persewaan tenda, kursi, meja, sound system, dekorasi, alat katering, AC, kipas angin, lampu kristal, dsb..dsb... Jadi buat yang mau punya acara nikahan, khitan, pesta kantor, ultah, konser musik, dll, bisa loh datang ke tempat Rhein dengan perusahaan Tenda Destarata dan di email tenda_desta@yahoo.com. Kami juga melayani wilayah Jabodetabek. Kok lu jadi promosi gini, sih? Ya biarin lah ya.. Blog gw perusahaan keluarga gw... Hahaha...

Balik cerita tentang resign, ini yang kedua kali dan gw nggak pernah menyesali setiap kali gw resign. Jadi pengangguran itu jeleknya cuma nggak punya duit, kok. Hahahaha... Paling jatah backpacking menghilang. Untuk urusan rezeki, selama masih usaha, Allah nggak pernah tidur. :)

Btw, doakan juga novel gw bisa cepat terbit ya... Semoga doa pembaca di bulan Ramadhan cepat diijabah.. :)

Love is real, real is love. -John Lennon-

Comments

anne said…
tidak! backpacking jangan menghilang :(
addiehf said…
semoga keinginannya cepet terkabul ya mba. (worship)

Met Lebaran, Mohon Maaf Lahir Batin (worship)
Rhein Fathia said…
@Anne: Gw jual diri dulu yah buat cari duit supaya bisa backpacking.. hehe..

@addiehf: Makasih, om... (rock) Mohon maaf lahir batin juga...
Anonymous said…
Waktu ngomong ma bos alesannya apa? Bagi2 dong alesannya

Popular posts from this blog

Untuk Kamu-Kamu yang Tidak Pintar

Giveaway & Talkshow with Nulisbuku Club

Backpacker Thailand Trip (part 1): Jakarta-Bangkok